PDF -Analisa Pengendalian Manjemen Waktu dan BIaya - samping itu juga termasuk skedul dan informasi tambahan yang berkaitan
Wait Loading...


PDF :1 PDF :2 PDF :3 PDF :4 PDF :5 PDF :6 PDF :7 PDF :8 PDF :9


Like and share and download

samping itu juga termasuk skedul dan informasi tambahan yang berkaitan

Analisa Pengendalian Manjemen Waktu dan BIaya

BAB II TIJAUAN PUSTAKA A. Laporan Keuangan 1. Definisi Laporan Keuangan Laporan keuangan menurut Standar Akuntansi Keuangan (SAK) adalah bagian dari proses pelaporan keuangan yang lengkap biasanya meliputi

BAB II TIJAUAN PUSTAKA A. Laporan Keuangan 1. Definisi Laporan Keuangan Laporan keuangan menurut Standar Akuntansi Keuangan (SAK) adalah bagian dari proses pelaporan keuangan yang lengkap biasanya meliputi digilib unila ac id 292 3 BAB 2 pdf laporan arus kas, atau laporan arus dana), catatan dan laporan lainnya, serta materi penjelasan yang merupakan bagian integral dari laporan keuangan Disamping itu juga termasuk schedule dan informasi tambahan yang berkaitan dengan laporan tersebut, misalnya informasi keuangan segmen industri

Related PDF

BAB II LANDASAN TEORI 21 LAPORAN KEUANGAN 211 Pengertian

digilib unila ac id 292 3 BAB 2 pdf laporan arus kas, atau laporan arus dana), catatan dan laporan lainnya, serta materi penjelasan yang merupakan bagian integral dari laporan keuangan Disamping itu juga termasuk schedule dan informasi tambahan yang berkaitan dengan laporan tersebut, misalnya informasi keuangan segmen industri dan geografis serta
PDF

UNDANG-UNDANG TELEKOMUNIKASI partisipasi publik dan

avinanta staff gunadarma ac id Downloads files 7783 W07 Warna itu juga termasuk di bidang proses legislasi, sesuatu yang “tidak lazim” ketika sebelum era reformasi Dari sekitar empatpuluhan undang undang yang dihasilkan pada masa pemerintahan transisi, ada beberapa undang undang yang pembahasannya di DPR RI mendapatkan perhatian yang besar dari masyarakat, misalnya UU Pers dan UU Telekomunikasi
PDF

Mitragyna speciosa Korth): Manfaat, Efek Samping dan Legalitas

janaaha wp content uploads 2018 01 179334 ID kratom antioksidan dan antikanker 29 Legalitas Kratom termasuk ilegal di banyak negara di antaranya Malaysia, Muang Thai, Birma, dan Australia Pada beberapa negara yaitu Denmark, Jerman, Finlandia, Rumania, dan Selandia Baru penggunaan kratom dikendalikan dan dimasukkan dalam Schedule 1 drug 30 Namun kratom termasuk legal di Indonesia, Inggris,
PDF

MENGENAL DAN MENEMUKAN DIRI MELALUI KEBERSAMAAN DENGAN ORANG LAIN

research dashboard binus ac id uploads paper document tes kepribadian seorang individu dapat menemukan diri Di samping itu, manusia adalah makhluk sosial yang tidak bisa lepas dari manusia lain Melalui kebersamaan dengan orang lain dan mempraktikkan konsep Jendela Johari, seseorang dapat menemukan diri dan menuju kesempurnaan Artikel disusun menggunakan metode observasi dan studi pustaka
PDF

Perbedaan Operasi,Proyek dan Program

mengajarkomputer files wordpress 2017 10 organizing, actuating dan controlling Di samping itu, akan diuraikan pula unit kerja manajemen proyek yang meliputi fungsi keuangan, fungsi sumber daya manusia, fungsi logistik, fungsi produksi dan fungsi pemeliharaan proyek Ruang Lingkup Proyek Scope batasan –batasan proyek merupakan wilayah bisnis sebuah proyek
PDF

NO 17 TAHUN LIII weekly - pertaminacom

pertamina media 63c764de ad4a 4433 8707 struktur modal, dan menciptakan lean business process dan perbaikan budaya Di samping itu juga dilakukan langkah stabilisasi, sistem manajemen untuk efisiensi, pengembangan SDM (pemenuhan kompetensi), maintain cash cow (most profitable line of business), dan pengembangan jasa pendamping (business portfolio)
PDF

KEPENTINGAN ELEMEN KEROHANIAN DALAM PERLAKSANAAN AKTIVITI DI

gbse my isi16 GBSE 1(2), 77 88 (2015) pdf kurikulum, aktiviti asrama dan juga termasuk aktiviti kemasyarakatan Di samping itu juga, pihak pengurusan sekolah mendapat sokongan penuh dari pelajar, waris dan juga masyarakat dalam usaha mereka memberikan penekanan elemen kerohanian dalam setiap aktiviti yang dilaksanakan Walaubagaimanapun tidak dapat dinafikan bahawa wujud
PDF

Analisa Pengendalian Manjemen Waktu dan BIaya


PDF

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 21 Pengertian Manajemen

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Tinjauan Teoritis 2.1.1. Laporan Keuangan Definisi laporan keuangan menurut Ikatan Akuntan Indonesia (2002 : PSAK par.7) Laporan keuangan merupakan bagian dari proses pelaporan

PDF BAB II TINJAUAN PUSTAKA DAN LANDASAN Digilib UIN SUKAdigilib uin suka ac id 5539 2 BAB 20II 2C 20III 2C 20IV pdf PDF BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2 1 Teori dan Konsep Pembelajaran digilib unila ac id 789 7 BAB 20II

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN 31 Metode Penelitian - repo unpas

BAB III METODE PENELITIAN Metode Penelitian Adalah proses penelitian dan pemberian makna terhadap data dan informasi lebih ditonjolkan, dengan ciri utama pendekatan dalam bentuk narasi yang bersifat kreatif

BAB III METODE PENELITIAN 3 1 Metode Penelitian Metode penelitian adalah cara atau jalan yang ditempuh sehubungan dengan penelitian yang dilakukan? BAB III METODOLOGI PENELITIAN Metodologi merupakan sesuatu yang sangat penting dalam kehidupan ini ketika kita ingin mencapai sesuatu yang? 42

1/5 DIR Prosedur Pengelolaan : 1. Tujuan Prosedur ini bertujuan untuk mengatur proses pengajuan penggunaan anggaran secara LS (langsung). 2. Ruang Lingkup Adapun ruang lingkup prosedur ini adalah pengeluaran

PDF TUJUAN Surat pekeliling ini bertujuan untuk menyeragamkan jpsperak gov my userfiles SP 207 2015 20DARURAT pdf PDF Garis Panduan Cek Tak Laku moha gov my Garis Panduan Cek Tak Laku pdf PDF Garis Panduan Kelulusan Sistem Terimaan

ROADMAP PENELITIAN KOMUNITAS BIDANG ILMU MANAJEMEN DAN REKAYASA KONSTRUKSI TAHUN 2012-2016 PROGRAM STUDI TEKNIK SIPIL - FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS KATOLIK PARAHYANGAN 2012 ROADMAP PENELITIAN KBI MANAJEMEN

fk uns ac id static file roadmap pdf kedokteran menjadi pusat ilmu pengetahuan b Pengabdian Penerapan teknologi dari hasil hasil penelitian bidang ilmu kedokteran masyarakat yang sesuai dengan kebutuhan masyarakat dan stoke holder baik di wilayah regional maupun nasional bahkan internasional 2 Tujuan a

BAB II LANDASAN TEORI

Download Bab Ii Kajian Pustaka Konsep Landasan Teori Dan

8 BAB II LANDASAN TEORI Penyelesaian masalah yang diteliti dalam penelitian ini memerlukan teoriteori atau tinjauan pustaka yang dapat mendukung pengolahan data. Beberapa teori tersebut digunakan sebagai

repository uksw edu bitstream 123456789 9708 5 T1 BAB II LANDASAN TEORI Pada bab ini akan dibahas secara singkat mengenai teori dasar yang digunakan untuk merancangan Alat De stilasi Vakum Minyak Atsiri Jahe 2 1 Minyak Atsiri Minyak atsiri (minyak menguap = minyak eteris =

BAB II BAHAN RUJUKAN

BAB II KAJIAN PUSTAKA 21 211 Pengertian Bahan Ajar

BAB II BAHAN RUJUKAN 2.1 Akuntansi Biaya Akuntansi secara garis besar dapat dibagi menjadi dua tipe, yaitu akuntansi keuangan dan akuntansi manajemen. Akuntansi biaya bukan merupakan tipe akuntansi tersendiri

studentsrepo um edu my 1692 3 BAB II pdf 33 BAB II RUJUKAN LITERATUR 2 1 Pendahuluan Kajian kebolehbacaan dalam kalangan sarjana Barat bukanlah suatu yang asing Ia telah bertapak sejak sekian lama dan masih mendapat tempat dan berkembang hingga ke hari eprints undip ac id 44813 3

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Keberhasilan suatu perusahaan dalam menjalankan usaha dan kegiatan operasinya tentu saja dipengaruhi oleh banyak faktor. Pemeliharaan hubungan yang baik di

PDF BAB I PENDAHULUAN A Latar Belakang Keberhasilan suatu eprints ums ac id 32007 2 BAB 20I pdf PDF BAB I PENDAHULUAN A Latar Belakang Keberhasilan suatu eprints ums ac id 50438 2 BAB 20I pdf PDF 1 BAB I PENDAHULUAN 1

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Peran Koperasi dirasa semakin penting dalam meningkatkan pertumbuhan ekonomi. Di Indonesia, Koperasi diharapkan mampu menjadi soko guru perekonomian. Koperasi

1 BAB I PENDAHULUAN 1 1 Latar Belakang Perkembangan kehidupan manusia yang semakin maju serta teknologi yang ikut berkembang pesat diharap? PENDAHULUAN 1 1 Latar Belakang Masalah Dalam beberapa tahun terakhir ini, teknologi komputer telah berkembang sangat pesat Perkembangan?

BAB II LANDASAN TEORI 2.1 Pengertian Laporan Keuangan Definisi laporan keuangan banyak dikemukakan beberapa ahli dan salah satunya Prof. Dr. Ridwan S. Sundjaja, Drs., M.S.B.A., & Dra. Inge Berlian, Ak,

PDF BAB II LANDASAN TEORI A Pengambilan Keputusan (Decision etheses uin malang ac id 1772 5 09410127 Bab 2 pdf PDF bab ii landasan teori repo unpasrepository unpas ac id 28072 4 BABB2 pdf PDF bab ii landasan teori Core

Home back440441 442443444445 Next
1

BAB II TIJAUAN PUSTAKA A. Laporan Keuangan 1. Definisi Laporan Keuangan Laporan keuangan menurut Standar Akuntansi Keuangan (SAK) adalah bagian dari proses pelaporan keuangan yang lengkap biasanya meliputi neraca, laporan laba rugi, laporan perubahan posisi keuangan yang dapat disajikan dalam berbagai cara seperti, misalnya sebagai laporan arus kas, atu laporan arus dana, catatan dan laporan lain serta materi penjelasan yang merupakan bagian integral dari laporan keuangan. Di samping itu juga termasuk skedul dan informasi tambahan yang berkaitan dengan laporan tersebut, misal informasi keuangan segmen industri dan geografis serta pengungkapan pengaruh perubahan harga (Ikatan Akuntansi Indonesia,2009). Laporan keuangan merupakan produk akhir dari serangkaian proses pencatatan dan pengikhtisaran data transaksi bisnis (Hery, 2015:3). Laporan keuangan merupakan suatu informasi yang menggambarkan kondisi suatu perusahaan, dimana selanjutnya itu akan menjadi suatu informasi yang menggambarkan tentang kinerja suatu perusahaan. (Fahmi, 2011:22) Seorang akuntan diharapkan mampu untuk mengorganisir seluruh data akuntansi hingga menghasilkan laporan keuangan, dan bahkan harus 6

2


7 dapat menginteprestasikan serta menganalisis laporan keuangan yang dibuatnya. Laporan keuangan pada dasarnya adalah hasil dari proses akuntansi yang dapat digunakan sebagai alat untuk mengkomunikasikan data keuangan atau aktivitas perusahaan kepada pihak-pihak yang bersangkutan. Dengan kata lain, laporan keuangan ini berfungsi sebagi alat informasi yang menghubungkan perusahaan dengan pihak-pihak yang berkepentingan, yang menunjukkan kondisi kesehatan keuangan perusahaan dan kinerja perusahaa. 2. Tujuan dan Kegunaan Laporan Keuangan 1) Tujuan laporan Keuangan Tujuan keseluruhan dari laporan keuangan adalah untuk memberikan informasi yang berguna bagi investor dan kreditor dalam pengambilan keputusan investasi dan kredit Tujuan khusus laporan keuangan adalah menyajikan posisi keuangan, hasil usaha, dan perubahan posisi keuangan lainnya secara wajar dan sesuai dengan prinsip-prinsip akuntansi yang berlaku umum. Sedangkan tujuan umum laporan keuangan adalah : 1) Memberikan informasi yang terpercaya tentang sumber daya ekonomi dan kewajiban perusahaan. 2) Memberikan informasi yang terpercaya tentang sumber kekayaan bersih yang berasal dari kegiatan usaha dalam mencari laba.

3


8 3) Memungkinkan untuk menaksir potensi perusahaan dalam menghasilkan laba. 4) Memberikan informasi yang diperlukan lainnya tentang perubahan aset dan kewajiban. 5) Mengungkapkan informasi relevan lainnya yang dibutuhkan oleh para pemakai laporan. Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK) No. 1 menjelaskan bahwa tujuan laporan keuangan adalah menyediakan informasi yang menyangkut posisi keuangan, kinerja, serta perubahan posisi keuangan suatu perusahaan yang bermanfaat bagi sejumlah besar pemakai dalam pengambilan keputusan. 3. Kegunaan Laporan Keuangan Berdasarkan konsep keuangan maka laporan keuangan sangat diperlukan untuk mnegukur hasil usaha dan perkembangan perusahaan dari waktu ke waktu dan untuk mengetahui sudah sejauh mana perusahaan mencapai tujuannya. Bahwa laporan keuangan pada dasarnya merupakan hasil proses akuntansi yang dapat digunakan sebagai alat untuk berkomunikasi antara data keuangan atau aktivitas suatu perusahaan dengan pihak-pihak yang berkepentingan dengan data atau aktivitas perusahaan tersebut. Sehingga laporan keuangan memegang peranan yang luas dan mempunyai suatu posisi yang mempengaruhi dalam pengambilan keputusan.

4


9 Dapat dipahami bahwa dengan adanya laporan keuangan yang disediakan oleh pihak manajemen perusahaan maka sangat membantu pihak pemegang saham dalam proses pengambilan keputusan. Seperti keinginan perusahaan untuk melakukan right issue, yang artinya right issue tersebut diprioritaskan kepada pemilik saham lama untuk membelinya. Sehingga berdasarkan data laporan keuangan yang diperoleh dan disajikan oleh manajemen perusahaan pihak investor atau pemilik saham perusahaan akan bisa menganalisis bagaimana kondisi perusahaan serta prospek perusahaan nantinya khusunya dari segi kemampuan profitabilitas yang akan dihasilkan. 4. Jenis-Jenis laporan Keuangan Jenis-jenis laporan keuangan utama dan pendukung : 1) Laporan Laba Rugi Merupakan laporan yang sistematis tentang pendapatan dan beban perusahaan untuk satu periode waktu tertentu. Laporan laba rugi ini pada akhirnya memuat informasi mengenai hasil kinerja manajamen atau hasil kegiatan operasional perusahaan, yaitu laba atau rugi bersih yang merupakan hasil dari pendapatan dan keuntungan dikurangi dengan beban dan kerugian.

5


10 2) Lapran Ekuitas Pemilik Laporan yang menyajikan ikhtisar perubahan dalam ekuitas pemilik suatu perusahaan untuk satu periode waktu tertentu. Laporan ini sering dinamakan laporan perubahan modal. 3) Neraca Laporan yang sistematis tentang posisi aset, kewajiban dan ekuitas perusahaan per tanggal tertentu. Tujuan dari laporan ini tidak lain adalah untuk menggambarkan posisi keuangan perusahaan. 4) Laporan Arus Kas Laporan yang menggambarkan arus kas masuk dan kas keluar secara terperinci dari masing-masing aktivitas, yaitu mulai dari aktivitas operasi, aktivitas investasi, sampai pada aktivitas pendanaan atau pembiayaan untuk suatu periode waktu tertentu. Laporan arus kas menunjukan besarnya kenaikan atau penurunan bersih kas dari seluruh aktivitas selama periode berjalan serta saldo kas yang dimiliki perusahaan sampai dengan akhir periode. 5) Catatan atas Laporan Keuangan Merupakan bagian yang tidak dapat sipisahkan dari komponen laporan keuangan. Tujuan catatan ini adalah untuk memberikan penjelasan yang lebih lengkap mengenai informasi yang disajikan dalam laporan keuangan.

6


11 6) Pihak-pihak yang berkepentingan terhadap Laporan Keuangan suatu perusahaan. Ada beberapa pihak yang dianggap memiliki kepentingan terhadap laporan keuangan suatu perusahaan, yaitu : a. Kreditur Kreditur adalah pihak yang memberikan pinjaman baik dalam bentuk uang (money), barang (goods) maupun dalam bentuk jasa (service). b. Investor Seorang investor berkewajiban untuk mengtahui secara umum dalam kondisi perusahaan dimana ia akan berinvestasi atau pada saat ia sudah berinvestasi, karena dengan memahami laporan keuangan perusahaan tersebut artinya ia akan mengetahui berbagai informasi keuangan perusahaan. c. Akuntan publik Akuntan publik adalah mereka yang ditugaskan untuk melakukan audit pada sebuah perusahaan. Dan yang menjadi bahan audit seorang akuntan publik adalah laporan keungan perusahaan, untuk selanjutnya pada hasil audit ia akan melaporkan dan memberikan penilaian dalam bentuk rekomendasi. d. Karyawan perusahaan Karyawan merupakan mereka yang terlibat secara penuh di suatu perusahaan. Secara ekonomi mereka mempunyai

7


12 ketergantungan yang besar yaitu pekerjaan dan penghasilan yang diterima dari perusahaan tempat bekerja telah begitu berperan dalam membantu kehidupannya, terutama karyawan tersebut telah berkeluarga. e. Pemda Pemerintah daerah atau local government adalah mereka yang mempunyai hubungan kuat dengan kajian seperti akan lahirnya suatu perda (peraturan daerah) yang berkaitan dengan berbagai aspek. f. Pemerintah pusat Pemerintah pusat adalah dengan segala perangkat yang dimilikinya telah menjadikan laporan keuangan perusahaan sebagai data fundamental acuan untuk melihat perkembangan pada berbagai sektor bisnis. B. ANALISIS LAPORAN KEUANGAN 1. Pengertian Analisis Laporan Keuangan Analisis laporan keuangan merupakan suatu proses untuk membedah laporan keuangan ke dalam unsur-unsurnya dan menelaah masing-masing dari unsur tersebut dengan tujuan untuk memperoleh pengertian dan pemahaman yang baik dan tepat atas laporan keuangan itu sendiri. (Hery, 2015:132) Menganalisis laporan keuangan berarti menilai kinerja perusahaan, baik secara internal maupun untuk dibandingkan dengan perusahaan

8


13 lain yang berada dalam industri yang sama. Hal ini berguna bagi arah perkembangan perusahaan dengan mengetahui seberapa efektif operasi perusahaan telah berjalan. Analisis laporan keuangan sangat berguna tidak hanya bagi internal perusahaan saja, tetapi juga bagi investor dan pemangku kepentingan lainnya. 2. Tujuan dan Manfaat Analisis Laporan Keuangan Secara umum, tujuan dan manfaat dari dilakukannya analisis laporan keuangan adalah : a. Untuk mengetahui posisi keuangan perusahaan dalam suatu periode tertentu, baik aset, liabilitas, ekuitas, maupun hasil usaha yang telah dicapai selama beberapa periode. b. Untuk mengetahui kelemahan-kelemahan yang menjadi kekurangan perusahaan. c. Untuk mengetahui kekuatan-kekuatan yang menjadi keunggulan perusahaan. d. Untuk menentukan langkah-langkah perbaikan yang perlu dilakukan di masa mendatang, khusunya yang berkaitan dengan posisi keuangan perusahaan saat ini. e. Untuk melakukan penilaian kinerja manajemen. f. Sebagai pembanding dengan dengan perusahaan sejenis, terutama mengenai hasil yang telah dicapai.

9


14 3. Prosedur Analisis Laporan Keuangan Berikut adalah langkah-langkah atau prosedur dalam melakukan analisis laporan keuangan : a. Mengumpulkan data keuangan dan data pendukung yang diperlukan selengkap mungkin, baik untuk satu periode maupun beberapa periode. b. Melakukan pengukuran-pengukuran atau perhitunganperhitungan secara cermat dengan memasukkan angka-angka yang ada dalam laporan keuangan ke dalam rumus-rumus tersebut. c. Memberikan interprestasi terhadap hasil perhitungan dan pengukuran yang telah dilakukan. d. Membuat laporan hasil analisis. e. Memberikan rekomendasi sehubungan dengan hasil analisis yang telah dilakukan. 4. Metode Analisis Laporan Keuangan Dalam melakukan analisis laporan keuangan diperlukan suatu metode dan taknik analisis yang tepat. Tujuan dari penentuan metode dan teknik analisis yang tepat ini adalah agar laporan keuangan dapat secara maksimal memberikan manfaat bagi para penggunanya sesuai dengan jenis keputusan yang akan diambil. Secara garis besar, ada dua metode analisis laporan keungan yang lazim dipergunakan dalam praktik, yaitu :

10


15 a. Analisis Vertikal (Statis) Analisis vertikal merupakan analisis yang dilakukan hanya terhadap satu periode laporan keuangan saja. Analisis ini dilakukan antara pos-pos yang ada dalam laporan keuangan dari satu periode. Jadi, informasi yang diperoleh hanyalah menggambarkan hubungan kunci antar pos-pos laporan keuangan atau kondisi untuk satu periode saja sehingga tidak dapat mengetahui perkembangan kondisi perusahaan dari periode yang satu ke periode berikutnya. Analisis vertikal juga dapat berupa analisis perbandingan terhadap laporan keuangan perusahaan lain pada satu periode tertentu, di mana perbandingan dilakukan terhadap informasi serupa dari perusahaan lain yang berbeda dalam satu industri yang sama atau diakitkan dengan data industri (sebagai patokan) pada periode waktu tertentu. b. Analisis Horisontal (Dinamis) Analisis horisontal merupakan analisis yang dilakukan dengan membandingkan laporan keuangan dari beberapa periode. Dengan kata lain, perbandingan dilakukan dengan informasi serupa dari perusahaan yang sama (perusahaan itu sendiri) tetapi untuk periode waktu yang berbeda. Melalui hasil analisis ini dapat dilihat kemajuan atau kemunduran kinerja perusahaan dari periode yang satu ke periode berikutnya.

11


16 5. Teknik Analisis Laporan Keuangan Di sampinng metode yang digunakan untuk menganalisis laporan keuangan, terdapat juga beberapa jenis teknik analisis laporan keuangan. Adapun jenis-jenis teknik analisis laporan keuangan yang dapat dilakuakn adalah sebagia berikut : a. Analisis Perbandingan Laporan Keuangan Merupakan teknik analisis dengan cara membandingkan laporan keuangan dari dua periode atau lebih untuk menunjukkan perubahan dalam jumlah maupun persentase. b. Analisis Tren Merupakan teknik analisis yang digunakan untuk mengetahui tendensi keadaan keuangan dan kinerja perusahaan, apakah menujukkan kenaikan atau penurunan. c. Analisis Persentase Per Komponen (common size) Merupakan teknik analisis yang digunakan untuk mengetahui persentase masing-masing komponen aset terhadap total aset, persentase masing-masing komponen utang dan modal terhadap total passiva (total aset), persentase masing-masing komponen laporan laba rugi terhadap penjualan bersih.

12


17 d. Analisis Sumber dan Pengguanaan Modal Kerja Merupakan teknik analisis yang digunakan untuk mengetahui besarnya sumber dan penggunaan modal kerja selama dua periode waktu yang dibandingkan. e. Analisis Sumber dan Penggunaan Kas Merupakan teknik analisis yang digunakan untuk mengetahui kondisi kas dan perubahan kas pada suatu periode waktu tertentu. f. Analisis Rasio Keuangan Merupakan teknik analisis yang digunakan untuk mengetahui hubungan di antara pos tertentu dalam neraca maupun laporan laba rugi. g. Analisis Perubahan Laba Kotor Merupakan teknik analisis yang digunakan untuk mengetahui posisi laba kotor dari satu periode ke periode berikutnya, serta sebab-sebab terjadinya perubahan laba kotor tersebut. h. Analisis Titik Impas Merupakan teknik analisis yang digunakan untuk mengetahui tingkat penjualan yang harus dicapai agar perusahaan tidak mengalami kerugian. i. Analisis Kredit Merupakan teknik analisis yang digunakan untuk menilai layak tidaknya suatu permohonan kredit debitur kepada kreditur, seperti bank.

13


18 C. ANALISIS RASIO KEUANGAN 1. Pengertian Anslisis Rasio Keuangan Analisis rasio adalah analisis yang dilakukan dengan menghubungkan berbagai perkiraan yang ada pada laporan keuangan dalam bentuk rasio keuangan. (Hery, 2015:163) Analisis rasio merupakan salah satu alat analisis keuangan yang paling populer dan banyak digunakan. Meskipun perhitungan rasio hanyalah merupakan operasi aritmatika sederhana, namun hasilnya memerlukan interprestasi yang tidak mudah. Agar hasil perhitungan rasio menjadi bermakna, sebuah rasio sebaiknya mengacu pada hubungan ekonomis yang penting. Rasio harus diinterprestasikan dengan hati-hati karena faktor-faktor yang mempengaruhi pembilang dapat berkorelasi dengan faktor-faktor yang mempengaruhi penyebut. 2. Kelompok Utama Pengguna Analisis Rasio Keuangan Analisis laporan keuangan pada umumnya digunakan oleh tiga kelompok utama pemakai laporan keuangan yaitu sebagai berikut: a. Manajer Perusahaan Menerapkan rasio untuk membantu menganalisis, mengendalikan, dan meningkatkan kinerja operasi serta keuangan perusahaan.

14


19 b. Analisis Kredit Termasuk petugas pinjaman bank dan analis peringkat obligasi, yang menganalisis rasio-rasio untuk mengidentifikasi kemampuan debitur dalam membayar utang-utangnya c. Analisis Saham Yang tertarik pada efisiensi, risiko, dan prospek pertumbuhan perusahaan. 3. Analisis Rasio menggunakan Rasio Profitabilitas dan Rasio Solvabilitas a. Rasio Profitabilitas 1) Pengertian Rasio Profitabilitas Rasio profitabilitas merupakan rasio yang digunakan untuk mengukur kemampuan perusahaan dalam menghasilkan laba dari aktivitas normal biasanya. Rasio profitabilitas dikenal juga sebagai rasio rentabilitas. Di samping bertujuan untuk mengetahui kemampuan perusahaan dalam menghasilkan laba selama periode tertentu, rasio ini juga bertujuan untuk mengukur tingkat efektifitas manajemen dalam menjalankan operasional perusahaan. 2) Tujuan dan Manfaat Rasio Profitabilitas Rasio profitabilitas tidak hanya berguna bagi perusahaan saja, melainkan juga bagi pihak luar

15


20 perusahaan. Dalam praktinya, ada banyak manfaat yang diperoleh dari rasio profitabilitas, baik bagi pihak pemilik perusahaan, manajemen perusahaan, maupun para pemangku kepentingan lainnya yang terkait dengan perusahaan. Berikut adalah tujuan dan manfaat rasio profitabilitas secara keseluruhan: a) Untuk mengukur kemampuan perusahaan dalam menghasilkan laba selama periode tertentu. b) Untuk menilai posisi laba perusahaan tahun sebelumnya dengan tahun sekarang. c) Untuk menilai perkembangan laba dari waktu ke waktu. d) Untuk mengukur seberapa besar jumlah laba bersih yang akan dihasilkan dari setiap rupiah dana yang tertanam dalam total aset. e) Untuk mengukur seberapa besar jumlah laba bersih yang akan dihasilkan dari setiap rupiah dana yang tertanam dalam total ekuitas. f) Untuk mengukur margin laba kotor atas penjualan bersih. g) Untuk mengukur laba operasional atas penjualan bersih. h) Untuk mengukur margin laba bersih penjualan bersih.

16


21 3) Jenis-jenis Rasio Profitabilitas Berikut adalah jenis-jenis rasio profitabilitas yang sering digunakan dalam praktik untuk mengukur kemampuan perusahaan dalam menghasilkan laba: a) Hasil Pengembalian atas Aset (Return on Asset) Hasil pengembalian atas aset merupakan rasio yang menunjukkan seberapa besar kontribusi aset dalam menciptakan laba bersih. Dengan kata lain, rasio ini digunakan untuk mnegukur seberapa besar jumlah laba bersih yang akan dihasilkan dari setiap rupiah dana yang tertanam dalam total aset. Berikut adalah rumus yang digunakan untuk mneghitung hasil pengembalian atas asset: Hasil pengembalian atas Aset = b) Hasil pengembalian atas Ekuitas (Return on Equity) Hasil pengembalian atas ekuitas merupakan rasio yang menunjukkan seberapa besar kontribusi ekuitas dalam menciptakan laba bersih. Dengan kata lain, rasio ini digunakan untuk mengukur seberapa besar jumlah laba bersih yang dihasilkan dari setiap rupiah dana yang tertanam dalam total ekuitas.

17


22 Berikut adalah rumus yang digunakan untuk menghitung hasil pengembalian atas ekuitas: Hasil pengembalian atas Ekuitas = c) Margin Laba Kotor (Gross Profit Margin) Margin laba kotor merupakan rasio yang digunakan untuk mengukur besarnya persentase laba kotor atas penjualan bersih. Rasio ini dihitunng dengan membagi laba kotor terhadap penjualan bersih. Laba kotor sendiri dihitung sebagai hasil pengurangan antara penjualan bersih dengan harga pokok penjualan. Yang dimaksud dengan penjualan bersih di sini adalah penjualan (tunai maupun kredit) dikurangi retur dan penyesuaian harga jual serta potongan penjualan. Berikut adalah rumus yang digunakan untuk menghitung margin laba kotor: Margin Laba Kotor = d) Margin Laba Operasional (Operating Profit Margin) Margin laba operasional merupakan rasio yang digunakan untuk mengukur besarnya persentase laba operasional atas penjualan bersih. Rasio ini dihitung dengan

18


23 membagi laba operasional terhadap penjualan bersih. Laba operasional sendiri dihitung sebagai hasil pengurang antara laba kotor dengan beban operasioanl. Beban operasional di sini terdiri atas beban penjualan maupun beban umum dan administrasi. Berikut adalah rumus yang digunakan untuk menghitung margin laba operasional: Margin Laba Operasional = e) Margin Laba Bersih (Net Profit Margin) Margin laba bersih merupakan rasio yang digunakan untuk mengukur besarnya persentase laba bersih atas penjualan bersih. Rasio ini dihitung dengan membagi laba bersih terhadap penjualan bersih. Laba bersih sendiri dihitung sebagai hasil pengurangan antara laba sebelum pajak penghasilan dengan beban pajak penghasilan. Yang dimaksud dengan laba sebelum pajak penghasilan di sini adalah laba operasional ditambah pendapatan dan keuntungan lain-lain, lalu dikurangi dengan beban dan kerugian lain-lain.

19


24 Berikut adalah rumus yang digunakan untuk menghitung margin laba bersih: Margin Laba Bersih = b. Rasio Solvabilitas 1) Pengertian Rasio Solvabilitas Rasio solvabilitas atau rasio leverage merupakan rasio yang digunakan untuk mengukur sejauh mana aset perusahaan dibiayai dengan utang. Dengan kata lain, rasio solvabilitas atau rasio leverage merupakan rasio yang digunakan untuk mengukur seberapa besar beban utang yang harus ditanggung perusahaan dalam rangka pemenuhan aset. Dalam arti luas, rasio solvabilitas digunakan untuk mengukur kemampuan perusahaan dalam memenuhi seluruh kewajibannya, baik kewajiban jangka pendek maupun lewajiban jangka panjang. Perusahaan dengan rasio solvabilitas yang tinggi (memiliki utang yang besar) dapat berdampak pada timbulnya risiko keuangan yang besar, tetapi juga memiliki peluang yang besar pula untuk menghasilkan laba yang tinggi. Risiko keuangan yang besar ini timbul karena perusahaan harus menanggung atau terbebani dengan pembayaran bunga dalam jumlah yang besar. Namun, apabila dana hasil pinjaman

20


25 tersebut dipergunakan secara efisien dan efektif dengan membeli aset produktif tertentu (seperti mesin dan peralatan) atau untuk membiayai ekspansi bisnis perusahaan, maka hal ini akan memberikan peluang yang besar bagi perusahaan untuk meningkatkan hasil usahanya. Sebaliknya, perushaan dengan rasio solvabilitas yang rendah memiliki risiko keuangan yang kecil, tetapi juga mungkin memiliki peluang yang kecil pula untuk menghasilkan laba yang besar. Seorang manajer keuangan yang handal dituntut untuk memiliki kepiawaian dalam mengelola tingkat solvabilitas perusahaan, khususnya dalam mencermati hubungan antara risiko keuangan dengan tingkat pengembalian yang dihasilkan dari dana yang dipinjam perusahaan. 2) Tujuan dan Manfaat rasio Solvabilitas Hasil perhitungan rasio solvabilitas diperlukan sebagai dasar pertimbangan dalam memutuskan antara penggunan dana dari pinjaman atau penggunaan dana dari modal sebagai alternatif sumber pembiayaan aset perusahaan. Berikut adalah tujuan dan manfaat rasio solvabilitas secara keseluruhan :

21


26 a) Untuk mengetahui posisi total kewajiban perusahaan kepada kreditur, khususnya jika dibandingkan dengan jumlah aset atau modal yang dimiliki perusahaan. b) Untuk mengetahui posisi kewajiban jangka panjang perusahaan terhadap jumlah modal yang dimiliki perusahaan. c) Untuk menilai kemampuan aset perusahaan dalam memenuhi seluruh kewajiban, termasuk kewajiban yang bersifat tetap, seperti pembayaran angsuran pokok pinjaman beserta bunganya secara berkala. d) Untuk menilai seberapa besar aset perusahaan yang dibiayai oleh utang. e) Untuk menilai seberapa besar aset perusahaan yang dibiayai oleh modal. f) Untuk menilai seberapa besar pengaruh untang terhadap pembiayaan aset perusahaan. g) Untuk menilai seberapa besar pengaruh modal terhadap pembiayaan aset perusahaan. h) Untuk mengukur berapa bagian dari setiap rupiah aset yang dijadikan sebagai jaminan modal bagi pemilik atau pemegang saham. i) Untuk mengukur berapa bagian dari setiap rupiah modal yang dijadikan sebagai jaminan utang.

22


27 j) Untuk mengukur berapa bagian dari setiap rupiah modal yang dijadikan sebagai jaminan utang jangka panjang. k) Untuk menilai sejauh mana atau berapa kali kemampuan perusahaan (yang diukur dari jumlah laba sebelum bunga dan pajak) dalam membayar bunga pinjaman. l) Untuk menilai sejauh mana atau berapa kali kemampuan perusahaan (yang diukur dari jumlah laba operasional) dalam melunasi seluruh kewajiban. Berdasarkan hasil anilisis rasio solvabilitas, perusahaan memperoleh informasi mengenai hal-hal yang berkaitan dengan pembiayaan, termasuk kemampuan perusahaan dalam memenuhi seluruh kewajibannya. Selanjutnya (berdasarkan analisis tersebut), manajer keuangan diharapkan dapat secara cermat memutuskan serta mengambil kebijakan yang dianggap perlu guna menyeimbangkan alternatif sumber pembiayaan yang ada, yaitu antara pembiayaan lewat utang dengan pembiayaan lewat modal. 3) Jenis-jenis Rasio Solvabilitas Berikut adalah jenis-jenis rasio solvabilitas yang lazim digunakan dalam praktik untuk mengukur

23


28 kemampuan perusahaan dalam memenuhi seluruh kewajiban : a) Rasio Utang terhadap Aset (Debt to Asset Ratio) Rasio utang terhadap aset merupakan rasio yang digunakan untuk mengukur perbandingan antara total utang dengan total aset. Dengan kata lain, rasio ini digunakan untuk mengukur seberapa besar aset perusahaan dibiayai oleh utang, atau seberapa besar utang perusahaan berpengaruh terhadap pembiayaan aset. Berikut adalah rumus yang digunakan untuk menghitung rasio utang : Rasio Utang = b) Rasio Utang terhadap Modal (Debt to Equity Ratio) Rasio utang terhadap modal merupakan rasio yang digunakan untuk mengukur besarnya proporsi utang terhadap modal. Rasio ini berguna untuk mengetahui besarnya perbandingan antara jumlah dana yang disediakan oleh kreditur dengan kata lain, rasio ini berfungsi untuk mengetahui berapa bagian dari setiap rupiah modal yang dijadikan sebagai jaminan utang. Rasio ini memberikan petunjuk umum tentang kelayakan kredit dan risiko keuangan debitur.

24


29 Berikut adalah rumus yang digunakan untuk menghitung rasio utang terhadap modal : Rasio Utang terhadap Modal = c) Rasio Utang Jangka Panjang terhadap Modal (Long Term Debt to Equity Ratio) Rasio utang jangka panjang terhadap modal merupakan rasio yang digunakan untuk mengukur besarnya proporsi utang jangka panjang terhadap modal. Rasio ini berguna untuk mengetahui besarnya perbandingan antara jumlah dana yang disediakan oleh kreditor jangka panjang dengan jumlah dana yang berasal dari pemilik perusahaan. Dengan kata lain, rasio utang jangka panjang terhadap modal merupakan rasio yang digunakan untuk mengukur berapa bagian dari setiap rupiah modal yang dijadikan sebagai jaminan utang jangka panjang. Berikut adalah rumus yang digunakan untuk menghitung rasio utang jangka panjang terhadap modal: Utang Jangka Panjang terhadap Modal=

25


30 d) Rasio Kelipatan Bunga yang Dihasilkan (Times Interest Earned Ratio) Rasio kelipatan bunga yang dihasilkan menujukkan sejauh mana atau berapa kali kemampuan perusahaan dalam membayar bunga. Kemampuan perusahaan di sini diukur dari jumlah laba sebelum bunga dan pajak. Rasio kelipatan bunga yang dihasilkan sering juga dikenal sebagai coverage ratio. Rasio ini digunakan untuk mengukur sejauh mana laba boleh menurun tanpa mengurangi kemampuan perusahaan dalam membayar beban bunga. Berikut adalah rumus yang digunakan untuk menghitung rasio kelipatan bunga yang dihasilkan : Kelipatan Bunga yang Dihasilkan= e) Rasio Laba Operasional terhadap Kewajiban (Operating Income to Liabilities Ratio) Rasio laba operasional terhadap kewajiban merupakan rasio yang menunjukkan (sejauh mana atau berapa kali) kemampuan perusahaan dalam melunasi seluruh kewajiban. Kemampuan perusahaan di sini diukur dari jumlah laba operasional.

26


31 Rasio ini digunakan untuk mengukur sejauh mana laba operasional boleh menurun tanpa mengurangi kemampuan perusahaan dalam melunasi kewajiban. Apabila perusahaan tidak mampu membayar kewajibannya, maka dalam jangka panjang hal ini dapat menghilangkan kepercayaan kreditur terhadap tingkat kredibilitas perusahaan bersangkutan. Bahkan, ketidakmampuan perusahaan dalam membayar kewajiban ini dapat berakibat timbulnya tuntutan hukum dari kreditur. Lebih dari itu, kemungkinan perusahaan menuju ke arah proses pailit (kebangkrutan) juga semakin besar. Berikut adalah rumus yang digunakan untuk menghitung rasio laba operasional terhadap kewajiban : Laba Operasional terhadap Kewajiban =