PDF -bab ii gambaran umum badan keuangan daerah kabupaten kendal - BUPATI KENDAL PERATURAN BUPATI KENDAL NOMOR 49 TAHUN 2011 TENTANG
Wait Loading...


PDF :1 PDF :2 PDF :3 PDF :4 PDF :5 PDF :6 PDF :7 PDF :8 PDF :9


Like and share and download

BUPATI KENDAL PERATURAN BUPATI KENDAL NOMOR 49 TAHUN 2011 TENTANG

bab ii gambaran umum badan keuangan daerah kabupaten kendal

BUPATI KENDAL PERATURAN BUPATI KENDAL NOMOR 49 TAHUN 2011 TENTANG PENJABARAN TUGAS POKOK, FUNGSI, URAIAN TUGAS JABATAN STRUKTURAL DAN TATA KERJA PADA SATUAN POLISI PAMONG PRAJA KABUPATEN KENDAL DENGAN

BUPATI KENDAL PERATURAN BUPATI KENDAL NOMOR 49 TAHUN 2011 TENTANG PENJABARAN TUGAS POKOK, FUNGSI, URAIAN TUGAS JABATAN STRUKTURAL DAN TATA KERJA PADA SATUAN POLISI PAMONG PRAJA KABUPATEN KENDAL DENGAN PDF bupati kendal BKPP Kab Kendal Kabupaten Kendal bkpp kendalkab go id packages upload file 9z8E99L pdf PDF salinan provinsi jawa tengah peraturan bupati kendal nomor 39 kendalkab go id tata cara dan

Related PDF

bupati kendal - BKPP Kab Kendal - Kabupaten Kendal

[PDF] bupati kendal BKPP Kab Kendal Kabupaten Kendal bkpp kendalkab go id packages upload file 9z8E99L pdf
PDF

salinan provinsi jawa tengah peraturan bupati kendal nomor 39

[PDF] salinan provinsi jawa tengah peraturan bupati kendal nomor 39 kendalkab go id tata cara dan calon penerima hibah bansos apbd 2017 pdf
PDF

bupati kendal provinsi jawa tengah peraturan bupati kendal nomor

[PDF] bupati kendal provinsi jawa tengah peraturan bupati kendal nomor keuangan kendalkab go id perbup 32 2018 perubahan perbup 57 tnt pdf
PDF

provinsi jawa tengah peraturan bupati kendal nomor 5 tahun 2018

[PDF] provinsi jawa tengah peraturan bupati kendal nomor 5 tahun 2018 jdih kendalkab go id docs daerah perbup 5 2018 pdf
PDF

provinsi jawa tengah peraturan daerah kabupaten kendal nomor 7

[PDF] provinsi jawa tengah peraturan daerah kabupaten kendal nomor 7 jdih setjen kemendagri go id files Kab Kendal 07 2015 pdf
PDF

provinsi jawa tengah peraturan daerah kabupaten kendal nomor 11

[PDF] provinsi jawa tengah peraturan daerah kabupaten kendal nomor 11 jdih setjen kemendagri go id files Kab Kendal 11 2015 pdf
PDF

PEMERINTAH KABUPATEN KENDAL PERATURAN DAERAH

[PDF] PEMERINTAH KABUPATEN KENDAL PERATURAN DAERAH perpustakaan bappenas go id lontar file?file=digital 99338 [ ]
PDF

Lembar Visi, Misi dan Komitmen Kepala Daerah Terdiri dari Visi

[PDF] Lembar Visi, Misi dan Komitmen Kepala Daerah Terdiri dari Visi sipsn menlhk go id sites visi 20misi 20kab 20kendal pdf
PDF

bab ii gambaran umum badan keuangan daerah kabupaten kendal

Berdasarkan Peraturan Bupati Kendal Nomor 69 Tahun 2016 tentang kedudukan, susunan organisasi, tugas dan fungsi, serta tata kerja pada Badan
PDF

BUPATI KEBUMEN PERATURAN BUPATI KEBUMEN NOMOR 92 TAHUN 2008 TENTANG RINCIAN TUGAS POKOK, FUNGSI DAN TATA KERJA KECAMATAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI KEBUMEN, Menimbang Mengingat : : a. bahwa

maka Peraturan Daerah Kabupaten Kebumen Nomor 8 Tahun 2001 tentang Retribusi Pemakaian Kekayaan Daerah sebagaimana telah diubah dengan? Peraturan Bupati Kebumen Nomor 64 Tahun 2015 tentang Pengelolaan Keuangan Desa, Kepala Desa menetapkan rancangan Peraturan Desa tentang

BERITA DAERAH KOTA BEKASI NOMOR : 61 2014 SERI : D PERATURAN WALIKOTA BEKASI NOMOR 61 TAHUN 2014 TENTANG TUGAS, FUNGSI DAN TATA KERJA SERTA RINCIAN TUGAS JABATAN PADA BADAN PERPUSTAKAAN DAN ARSIP DAERAH

PDF berita daerah kota bekasi nomor 54 2018 seri JDIH Kota Bekasi jdih bekasikota go id jdih web uploads Perwal 54 2018 pdf PDF 1 berita daerah kota bekasi nomor 30 a 2018 seri peraturan

PEMERINTAH KOTA SURABAYA

PEMERINTAH KOTA SURABAYA - intilandasparkirfileswordpresscom

SALINAN PEMERINTAH KOTA SURABAYA PERATURAN DAERAH KOTA SURABAYA NOMOR 12 TAHUN 2009 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN DAERAH KOTA SURABAYA NOMOR 8 TAHUN 2008 TENTANG ORGANISASI PERANGKAT DAERAH DENGAN RAHMAT

jdih surabaya go id pdf doc perda 153 pdf PEMERINTAH KOTA SURABAYA SALINAN PERATURAN DAERAH KOTA SURABAYA NOMOR 7 TAHUN 2009 T E N T A N G BANGUNAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA

PEMERINTAH DAERAH KOTA SAMARINDA

IMPLEMENTASI FUNGSI PENGAWASAN DPRD DALAM KEBIJAKAN

PEMERINTAH DAERAH KOTA SAMARINDA PERATURAN DAERAH KOTA SAMARINDA NOMOR 15 TAHUN 2008 TENTANG ORGANISASI DAN TATA KERJA SEKREATRIAT BADAN NARKOTIKA DAERAH KOTA SAMARINDA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

samarinda bpk go id wp content uploads peraturan Perda PEMERINTAH DAERAH KOTA SAMARINDA PERATURAN DAERAH KOTA SAMARINDA NOMOR 11 TAHUN 2008 TENTANG ORGANISASI DAN TATA KERJA DINAS DAERAH KOTA SAMARINDA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA SAMARINDA, Menimbang a bahwa dalam menyelenggarakan urusan pemerintahan

BERITA DAERAH KOTA SURAKARTA TAHUN 2011 NOMOR 46 PERATURAN WALIKOTA SURAKARTA NOMOR 15-P TAHUN 2011 TENTANG PENJABARAN TUGAS POKOK, FUNGSI DAN TATA KERJA BADAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN DAERAH KOTA SURAKARTA

PDF lembaran daerah kota surakarta tahun 2011 JDIH Kemendagri jdih setjen kemendagri go id KOTA SURAKARTA 12 2011 pdf PDF lembaran daerah kota surakarta tahun 2011 JDIH Kemendagri jdih setjen kemendagri go id KOTA

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pengangkutan merupakan bidang yang sangat vital dalam kehidupan masyarakat. Dikatakan sangat vital karena sebagai suatu penunjang penting dalam maju mundurnya perekonomian

PDF bab i pendahuluan repo unpasrepository unpas ac id 13474 4 BAB 20I pdf PDF BAB I PENDAHULUAN A Latar Belakang Masalah Peran Bahan eprints ums ac id 30262 2 BAB 1 pdf PDF 1 BAB I PENDAHULUAN A Latar Belakang

RENCANA STRATEGIS (RENSTRA) BAGIAN HUKUM, TEKNIS DAN HUPMAS TAHUN 2016 KOMISI PEMILIHAN UMUM PROVINSI SULAWESI TENGGARA RENCANA STRATEGIS (RENSTRA) BAGIAN HUKUM, TEKNIS, DAN HUPMAS KPU PROVINSI SULAWESI

PDF rencana strategi biro hukum, organisasi dan humas 2015 2019bsn go id uploads download Renstra Biro HOH (2015 2019)1 pdf PDF rencana strategis 2010 2015 biro hukum pemerintah provinsi jambi jambiprov go id v2 files RENSTRA 20BIRO 20HUKUM pdf PDF RENCANA STRATEGIS (RENSTRA) BIRO HUKUM

BAB I PENDAHULUAN Dalam pendahuluan ini akan diterangkan tentang latar belakang, identifikasi masalah, batasan masalah, maksud dan tujuan, manfaat kerja praktek, metodelogi penelitian, metode pengumpulan

PDF 1 BAB I PENDAHULUAN A Latar Belakang Masalah Tujuan eprints ums ac id 23961 2 BAB I pdf PDF BAB I PENDAHULUAN A Latar Belakang Masalah Perkembangan eprints ums ac id 20418 2 BAB I pdf PDF 1 BAB I PENDAHULUAN

ANALISA PENYEBAB KETERLAMBATAN PROYEK PABRIK ES DENGAN METODE FAULT TREE ANALYSIS (STUDI KASUS PERUSAHAAN DAERAH ANEKA USAHA KABUPATEN TRENGGALEK PERIODE 2008-2012) Rio Desantika Pramulia 1) dan Tri Joko

PDF Prosiding Seminar Nasional Manajemen Teknologi Iv Casinos co staging old casinos co prosiding seminar nasional manajemen teknologi iv book mediafile free file sharing pdf PDF Prosiding Seminar Nasional Manajemen Teknologi Iv Best Seller

Home back Next

BUPATI KENDAL PERATURAN BUPATI KENDAL NOMOR 49 TAHUN 2011 TENTANG PENJABARAN TUGAS POKOK, FUNGSI, URAIAN TUGAS JABATAN STRUKTURAL DAN TATA KERJA PADA SATUAN POLISI PAMONG PRAJA KABUPATEN KENDAL DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI KENDAL, Menimbang : Mengingat : a

bahwa untuk melaksanakan ketentuan Pasal 17 Peraturan Daerah Kabupaten Kendal Nomor 19 Tahun 2011 tentang Organisasi dan Tata Kerja Lembaga Lain Daerah dan Satuan Polisi Pamong Praja Kabupaten Kendal dapat lebih berdaya guna dan berhasil guna perlu ditetapkan Penjabaran Tugas Pokok, Fungsi, Uraian Tugas Jabatan Struktural dan Tata Kerja pada Satuan Polisi Pamong Praja Kabupaten Kendal

bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud dalam huruf a, maka perlu menetapkan Peraturan Bupati Kendal tentang Penjabaran Tugas Pokok, Fungsi, Uraian Tugas Jabatan Struktural dan Tata Kerja pada Satuan Polisi Pamong Praja Kabupaten Kendal

Undang-Undang Nomor 13 Tahun 1950 tentang Pembentukan Daerah-daerah Kabupaten dalam Lingkungan Propinsi Jawa Tengah sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 9 Tahun 1965 tentang Pembentukan Daerah Tingkat II Batang dengan Mengubah Undang-Undang Nomor 13 Tahun 1950 tentang Pembentukan Daerah-daerah Kabupaten dalam Lingkungan Propinsi Jawa Tengah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1965 Nomor 52, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 2757)

Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1974 tentang Pokok-Pokok Kepegawaian (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1974 Nomor 55, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3041) sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 43 Tahun 1999 tentang Perubahan atas Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1974 tentang Pokok-pokok Kepegawaian (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1999 Nomor 169, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3090)

Undang-Undang Nomor 10 Tahun 2004 tentang Pembentukan Peraturan Perundang-Undangan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 53, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4389)

Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 125, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4437) sebagaimana beberapa kali terakhir diubah dengan Undang- Undang Nomor 12 Tahun 2008 tentang Perubahan Kedua atas Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 59, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4844)

Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan Antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 126, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4438)

Peraturan Pemerintah Nomor 32 Tahun 1950 tentang Penetapan Mulai Berlakunya Undang-Undang 1950 Nomor 12, 13, 14 dan 15 dari Hal Pembentukan Daerah-Daerah Kabupaten di Jawa Timur/Tengah/Barat dan Daerah Istimewa Yogyakarta

Peraturan Pemerintah Nomor 16 Tahun 1976 tentang Perluasan Kotamadya Daerah Tingkat II Semarang (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1976 Nomor 25, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3079)

Peraturan Pemerintah Nomor 79 Tahun 2005 tentang Pedoman Pembinaan dan Pengawasan, Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2005 Nomor 165, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4593)

Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan Pemerintahan antara Pemerintah, Pemerintahan Daerah Provinsi dan Pemerintahan Daerah Kabupaten/Kota (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 82, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4737)

Peraturan Pemerintah Nomor 41 Tahun 2007 tentang Organisasi Perangkat Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 89,Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4741)

Peraturan Pemerintah Nomor 6 Tahun 2010 tentang Satuan Polisi Pamong Praja (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2010 Nomor 9, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5094)

Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 1 Tahun 2007 tentang Pengesahan, Pengundangan dan Penyebarluasan Peraturan Perundangan-undangan

Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 15 Tahun 2006 tentang Jenis dan Bentuk Produk Hukum Daerah

Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 16 Tahun 2006 tentang Prosedur Penyusunan Produk Hukum Daerah

Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 17 Tahun 2006 tentang Lembaran Daerah dan Berita Daerah

Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 53 Tahun 2007 tentang Pengawasan Peraturan Daerah dan Peraturan Kepala Daerah

Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 57 Tahun 2007 tentang Petunjuk Teknis Penataan Organisasi Perangkat Daerah

Peraturan Daerah Kabupaten Kendal Nomor 14 Tahun 2007 tentang Urusan Pemerintahan Wajib dan Urusan Pemerintahan Pilihan yang menjadi Kewenangan Pemerintahan Daerah Kabupaten Kendal (Lembaran Daerah Kabupaten Kendal Tahun 2007 Nomor 14 Seri E No 8, Tambahan Lembaran Daerah Kabupaten Kendal Nomor 12)

Peraturan Daerah Kabupaten Kendal Nomor 19 Tahun 2011 tentang Organisasi dan Tata Kerja Lembaga Lain Daerah dan Satuan Polisi Pamong Praja Kabupaten Kendal (Lembaran Daerah Kabupaten Kendal Tahun 2011 Nomor 19 Seri D'No 5, Tambahan Lembaran Daerah Kabupaten Kendal Nomor 83)

MEMUTUSKAN : Menetapkan : PERATURAN BUPATI TENTANG PENJABARAN TUGAS POKOK, FUNGSI, URAIAN TUGAS JABATAN STRUKTURAL DAN TATA KERJA PADA SATUAN POLISI PAMONG PRAJA KABUPATEN KENDAL

BAB I KETENTUAN UMUM Pasal 1 Dalam Peraturan ini yang dimaksud dengan : 1

Daerah adalah Kabupaten Kendal

Pemerintah Daerah adalah Bupati dan Perangkat Daerah sebagai unsur penyelenggara pemerintahan Daerah

Bupati adalah Bupati Kendal

Sekretaris Daerah adalah Sekretaris Daerah Kabupaten Kendal

Peraturan Daerah adalah Peraturan Daerah Kabupaten Kendal

Kepala Satuan adalah Kepala Satuan Polisi Pamong Praja Kabupaten Kendal

BAB II SUSUNAN ORGANISASI Pasal 2 Susunan Organisasi Satuan Polisi Pamong Praja terdiri dari : a

Kepala Satuan

Subbagian Tata Usaha

Seksi Penegakan Peraturan Daerah

Seksi Pengendalian Ketentraman dan Ketertiban Umum

Seksi Pengembangan Kapasitas dan Kesamaptaan

Seksi Perlindungan Masyarakat

Kelompok Jabatan Fungsional

( 2 ) Untuk melaksanakan tugas pokok sebagaimana dimaksud pada ayat (1), Satuan mempunyai fungsi: a

perumusan kebijakan teknis di bidang penegakan Peraturan Daerah, Peraturan/Keputusan Bupati, penyelenggaraan ketertiban umum dan ketentraman masyarakat serta perlindungan masyarakat

pengoordinasian penyelenggaraan penegakan Peraturan Daerah, Peraturan/Keputusan Bupati, pelaksanaan kebijakan penyelenggaraan ketertiban umum dan ketentraman masyarakat di Daerah, pengembangan kapasitas dan kesamaptaan serta pelaksanaan kebijakan perlindungan masyarakat

pembinaan dan pengendalian penegakan Peraturan Daerah, Peraturan/Keputusan Bupati, penyelenggaraan ketertiban umum dan ketentraman masyarakat serta perlindungan masyarakat di Daerah

pelaksanaan monitoring, evaluasi, dan pelaporan kegiatan penegakan Peraturan Daerah, Peraturan/Keputusan Bupati, penyelenggaraan ketertiban umum dan ketentraman masyarakat serta perlindungan masyarakat

( 3 ) Untuk melaksanakan tugas pokok dan fungsi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (2), Kepala Satuan bertugas : a

merumuskan konsep kebijakan Bupati di bidang penegakan Peraturan Daerah, Peraturan/Keputusan Bupati, penyelenggaraan ketertiban umum dan ketentraman masyarakat serta perlindungan masyarakat di Daerah berdasarkan peraturan perundang-undangan sebagai bahan arahan operasional

merumuskan program kegiatan Satuan berdasarkan hasil evaluasi kegiatan tahun sebelumnya dan peraturan perundang-undangan

mengoordinasikan urusan rumah tangga di daerah bidang penegakan Peraturan Daerah, Peraturan/Keputusan Bupati, penyelenggaraan ketertiban umum dan ketentraman masyarakat serta perlindungan masyarakat sesuai dengan kebijakan Bupati

mengarahkan tugas bawahan dengan memberikan petunjuk dan bimbingan baik lisan maupun tertulis guna meningkatkan kelancaran pelaksanaan tugas

merumuskan petunjuk pelaksanaan dan petunjuk teknis penyelenggaraan penegakan Peraturan Daerah, Peraturan/Keputusan Bupati, penyelenggaraan ketertiban umum dan ketentraman masyarakat serta perlindungan masyarakat di Daerah sesuai dengan peraturan perundang-undangan sebagai pedoman operasional kegiatan

melaksanakan pembinaan teknis dan administratif di bidang penegakan Peraturan Daerah, Peraturan/Keputusan Bupati, penyelenggaraan ketertiban umum dan ketentraman masyarakat serta perlindungan masyarakat di Daerah sesuai kebijakan yang ditetapkan oleh Bupati

mengarahkan dan mengendalikan kegiatan di bidang perencanaan, monitoring, evaluasi, administrasi umum, kepegawaian dan keuangan serta melaksanakan pembinaan fungsi-fungsi manajemen sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku agar kegiatan dapat dilaksanakan secara berhasil guna dan berdaya guna

mengarahkan dan mengendalikan kegiatan pembinaan, penyuluhan dan pengawasan Peraturan Daerah, Peraturan/ Keputusan Bupati yang mempunyai sanksi hukum kepada aparatur, badan hukum atau masyarakat agar tercipta kemanfaatan dan kepastian hukum di Daerah

mengarahkan dan mengendalikan kegiatan pengembangan kelembagaan Satuan, penyiapan anggota, pembinaan mental dan fisik serta diklat peningkatan kemampuan bagi anggota Satuan dalam rangka kelancaran pelaksanaan tugas

mengarahkan dan mengendalikan ketertiban umum dan ketentraman masyarakat guna terciptanya kelancaran dan ketertiban penyelengaraan kegiatan pemerintahan dan kemasyarakatan sesuai dengan peraturan perundang-undangan

mengarahkan dan mengendalikan kegiatan pembinaan, pemberdayaan, dan peningkatan kesejahteraan anggota Satuan Perlindungan Masyarakat (Satlinmas) sesuai dengan peraturan perundang-undangan

melaksanakan pencapaian Standar Pelayanan Minimal (SPM) pemeliharaan ketentraman dan ketertiban masyarakat di Daerah sesuai dengan peraturan perundang-undangan

mengevaluasi pelaksanaan kegiatan Satuan dengan cara mengukur pencapaian program kerja yang telah disusun untuk bahan laporan kepada Bupati dan kebijakan tindak lanjut

melaksanakan monitoring, evaluasi, dan menilai prestasi kerja pelaksanaan tugas bawahan secara berkala melalui sistem penilaian yang tersedia

membuat laporan pelaksanaan tugas kepada atasan sebagai dasar pengambilan kebijakan

menyampaikan saran dan pertimbangan kepada atasan baik secara lisan maupun tulisan berdasarkan kajian dan ketentuan yang berlaku sebagai bahan masukan guna kelancaran pelaksanaan tugas dan untuk menghindari penyimpangan

melaksanakan tugas kedinasan lain sesuai dengan perintah atasan

Bagian Kedua Subbagian Tata Usaha Pasal 4 ( 1 ) Subbagian Tata Usaha Satuan dipimpin oleh seorang Kepala Subbagian Tata Usaha yang mempunyai tugas pokok melaksanakan sebagian tugas Kepala Satuan untuk merumuskan kebijakan, mengoordinasikan,

  • 6 membina, mengendalikan kegiatan di bidang perencanaan, monitoring, evaluasi, pelaporan, administrasi umum, kepegawaian dan keuangan
  • ( 2 ) Untuk melaksanakan tugas pokok sebagaimana dimaksud pada ayat (1) Kepala Subbagian Tata Usaha bertugas : a

    menyusun program kegiatan Subbagian Tata Usaha berdasarkan evaluasi kegiatan tahun sebelumnya dan peraturan perundangundangan

    menjabarkan perintah atasan melalui pengkajian permasalahan dan peraturan perundang-undangan

    membagi tugas kepada bawahan sesuai dengan bidang tugasnya, memberikan arahan dan petunjuk secara lisan maupun tertulis guna meningkatkan kelancaran pelaksanaan tugas

    melaksanakan koordinasi dengan seluruh Seksi di lingkungan Satuan baik secara langsung maupun tidak langsung untuk mendapatkan masukan, informasi serta untuk mengevaluasi permasalahan agar diperoleh hasil kerja yang optimal

    mempelajari dan mengkaji peraturan perundang-undangan ketatausahaan guna mendukung kelancaran pelaksanaan tugas

    menyiapkan konsep kebijakan Kepala Satuan dan naskah dinas yang berkaitan dengan perencanaan, monitoring, evaluasi, pelaporan, administrasi keuangan, administrasi umum, dan kepegawaian

    mengoordinasikan dan menyiapkan konsep Laporan Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah (LAKIP), Laporan Keterangan Pertanggungjawaban Bupati (LKPJ), Penetapan Kinerja (Tapkin), Rencana Kerja (Renja), Pengawasan Melekat (Waskat), Budaya Kerja, Standart Operating Prosedures (SOP), serta memfasilitasi terhadap kegiatan analisis jabatan (Anjab) sesuai dengan peraturan perundangundangan

    merencanakan dan memproses pengadaan barang, inventarisasi dan pemeliharaan barang kekayaan Kantor agar tertib administrasi dan dapat digunakan secara maksimal

    menyiapkan bahan, menghimpun, dan mengoordinasikan penyusunan konsep Rencana Kegiatan Anggaran (RKA), Dokumen Pelaksanaan Anggaran (DPA), dan Dokumen Pelaksanaan Perubahan Anggaran (DPPA) satuan sesuai dengan ketentuan yang berlaku

    menghimpun dan meneliti laporan perkembangan tingkat realisasi pelaksanaan kegiatan dari masing-masing subbagian dan seksi sebagai bahan penyusunan laporan Pengendalian Operasional Kegiatan (POK)

    melaksanakan layanan kegiatan surat menyurat, tata laksana, perlengkapan/perbekalan, kehumasan, dokumentasi, perpustakaan, kearsipan, pengurusan rumah tangga, dan pengelolaan barang

    menyiapkan dan memelihara kendaraan dinas pimpinan dan kendaraan operasional satuan guna menunjang kelancaran pelaksanaan tugas

    mengadministrasikan usulan kenaikan pangkat, mutasi, gaji berkala, pemberhentian/pensiun, pembuatan kartu suami (karsu), kartu istri (karis), tabungan asuransi pensiun (taspen), pengiriman peserta pendidikan dan pelatihan (diklat)/bimbingan teknis (bintek, dan urusan kepegawaian lainnya serta memlihara file kepegawaian masingmasing pegawai

    menyiapkan bahan, sarana, akomodasi, dan protokoler dalam kegiatan rapat dan penerimaan kunjungan tamu kedinasan

    mengoordinasikan kegiatan pengamanan kantor dan kebersihan agar tercipta lingkungan kantor yang aman, bersih, rapi, dan nyaman

    melaksanakan verifikasi surat pertanggungjawaban (SPJ) kegiatan yang dilaksanakan subbagian tata usaha dan seksi-seksi untuk menghindari kesalahan

    menyiapkan bahan dan sarana administrasi pencairan dana, pengelolaan keuangan, pembukuan, menyusun laporan pertanggungjawaban keuangan Satuan serta pelaporan bidang keuangan lainnya

    melaksanakan monitoring, evaluasi, dan menilai prestasi kerja pelaksanaan tugas bawahan secara berkala melalui sistem penilaian yang tersedia

    membuat laporan pelaksanaan tugas kepada atasan sebagai dasar pengambilan kebijakan

    menyampaikan saran dan pertimbangan kepada atasan baik secara lisan maupun tertulis berdasarkan kajian dan ketentuan yang berlaku sebagai bahan masukan guna kelancaran pelaksanaan tugas dan untuk menghindari penyimpangan

    melaksanakan tugas kedinasan lainnya sesuai dengan perintah atasan

    Bagian Ketiga Seksi Penegakan Perda Pasal 5 ( 1 ) Seksi Penegakan Perda dipimpin oleh seorang Kepala Seksi yang mempunyai tugas pokok melaksanakan sebagian tugas Kepala Satuan dalam merumuskan kebijakan, koordinasi, pembinaan, pengendalian, dan pemberian bimbingan di bidang penegakan Peraturan Daerah, dan Peraturan/Keputusan Bupati

    ( 2 ) Untuk melaksanakan tugas pokok sebagaimana dimaksud pada ayat (1), Kepala Seksi Penegakan Perda bertugas : a

    menyusun program kegiatan Seksi Penegakan Peraturan Perda berdasarkan hasil evaluasi kegiatan tahun sebelumnya dan peraturan perundang-undangan

    menjabarkan perintah atasan melalui pengkajian permasalahan dan peraturan perundang-undangan

    membagi tugas kepada bawahan sesuai dengan bidang tugasnya, memberikan arahan dan petunjuk secara lisan maupun tertulis guna meningkatkan kelancaran pelaksanaan tugas

    melaksanakan koordinasi dengan Kepala Subbagian Tata Usaha dan Kepala Seksi di lingkungan Satuan baik secara langsung maupun tidak langsung untuk mendapatkan masukan, informasi serta untuk mengevaluasi permasalahan agar diperoleh hasil kerja yang optimal

    mempelajari dan mengkaji peraturan perundang-undangan di bidang penegakan Peraturan Daerah dan Peraturan/Keputusan Bupati serta regulasi sektoral terkait lainnya guna mendukung kelancaran pelaksanaan tugas

    menyiapkan bahan penyusunan petunjuk teknis dan naskah dinas yang berkaitan dengan kegiatan penegakan Peraturan Daerah dan Peraturan/Keputusan Bupati

    merencanakan, menyiapkan, dan melaksanakan pembinaan, penyuluhan dan pengawasan Peraturan Daerah dan Peraturan/Keputusan Bupati yang mempunyai sanksi hukum kepada aparatur, badan hukum atau masyarakat agar tercipta kemanfaatan dan kepastian hukum di Daerah

    merencanakan, menyiapkan, dan melaksanakan operasi penertiban dan penegakan hukum (fungsi represif non-yustisional) Peraturan Daerah dan Keputusan Bupati yang mempunyai sanksi hukum kepada aparatur, badan hukum atau masyarakat agar tercipta kemanfaatan dan kepastian hukum di Daerah

    melaksanakan koordinasi penegakan Peraturan Daerah dan Peraturan/Keputusan Bupati dengan Kepolisian Negara Republik Indonesia, Penyidik Pegawai Negeri Sipil Daerah (PPNS), dan/atau aparatur lainnya

    merencanakan, menyiapkan dan melaksanakan kegiatan fasilitasi, kerja sama, dan koordinasi dengan Penyidik Pegawai Negeri Sipil Daerah (PPNSD) dalam upaya penyidikan (fungsi represif yustisional) terhadap aparatur, badan hukum atau masyarakat yang melanggar Peraturan Daerah dan Peraturan/Keputusan Bupati berdasarkan perundang-undangan

    melaksanakan inventarisasi dan pendataan permasalahan di bidang penegakan Peraturan Daerah dan Peraturan/Keputusan Bupati sebagai bahan evaluasi

    melaksanakan monitoring, evaluasi, dan menilai prestasi kerja pelaksanaan tugas bawahan secara berkala melalui sistem penilaian yang tersedia

    membuat laporan pelaksanaan tugas kepada atasan sebagai dasar pengambilan kebijakan

    menyampaikan saran dan pertimbangan kepada atasan baik secara lisan maupun tertulis berdasarkan kajian dan ketentuan yang berlaku sebagai bahan masukan guna kelancaran pelaksanaan tugas dan untuk menhindari penyimpangan

    melaksanakan tugas kedinasan lain sesuai dengan perintah atasan

    Bagian Keempat Seksi Pengembangan Kapasitas dan Kesamaptaan Pasal 6 (1) Seksi Pengembangan Kapasitas dan Kesamaptaan dipimpin oleh seorang Kepala Seksi yang mempunyai tugas pokok melaksanakan sebagian tugas Kepala Satuan dalam merumuskan kebijakan, koordinasi, pembinaan, pengendalian, dan pemberian bimbingan di bidang pengembangan kelembagaan Satuan, penyiapan anggota, serta pembinaan mental dan fisik bagi anggota Satuan dalam rangka kelancaran pelaksanaan tugas

    (2) Untuk melaksanakan tugas pokok sebagaimana dimaksud pada ayat (1), Kepala Seksi Pengembangan Kapasitas dan Kesamaptaan bertugas : a

    menyusun program kegiatan Seksi Pengembangan Kapasitas dan Kesamaptaan berdasarkan hasil evaluasi kegiatan tahun sebelumnya dan peraturan perundang-undangan

    menjabarkan perintah atasan melalui pengkajian permasalahan dan peraturan perundang-undangan

    membagi tugas kepada bawahan sesuai dengan bidang tugasnya, memberikan arahan dan petunjuk secara lisan maupun tertulis guna meningkatkan kelancaran pelaksanaan tugas

    melaksanakan koordinasi dengan Kepala Subbagian Tata Usaha dan Kepala Seksi di lingkungan Satuan baik secara langsung maupun tidak langsung untuk mendapatkan masukan, informasi serta untuk mengevaluasi permasalahan agar diperoleh hasil kerja yang optimal

    mempelajari dan mengkaji peraturan perundang-undangan di bidang pengembangan sumber daya manusia Satuan Polisi Pamong Praja serta regulasi sektoral terkait lainnya guna mendukung kelancaran pelaksanaan tugas

    menyiapkan bahan penyusunan petunjuk teknis dan naskah dinas yang berkaitan dengan pengembangan kapasitas kelembagaan, pembinaan mental, dan kemampuan fisik anggota guna meningkatkan kelancaran pelaksanaan tugas

    menyiapkan jumlah kekuatan dan pengaturan tugas anggota Satuan dalam rangka pelaksanaan tugas sesuai dengan rencana kegiatan yang telah disusun

    merencanakan, menyiapkan, dan melaksanakan penegakan disiplin Pegawai Negeri Sipil dan kode etik Polisi Pamong Praja bagi anggota Satuan guna menciptakan kewibawaan Satuan berdasarkan peraturan perundang-undangan

    merencanakan, menyiapkan, dan melaksanakan pembinaan mental dan fisik serta kemampuan bagi anggota Satuan guna mendukung kelancaran pelaksanaan tugas sesuai dengan peraturan perundang-undangan

    merencanakan, menyiapkan, dan melaksanakan pendidikan dan pelatihan bagi anggota Satuan guna meningkatkan keterampilan dan penguasaan tugas serta fungsi Satuan

    merencanakan, menyiapkan, dan melaksanakan pengadaan perlengkapan dan peralatan operasional Satuan guna menunjang pelaksanaan tugas berdasarkan peraturan perundang-undangan

    merencanakan, menyiapkan, dan melaksanakan rapat koordinasi dan pembinaan bagi anggota Satuan Pamong Praja Kecamatan guna kesamaan persepsi dan langkah-langkah jelas dalam rangka pelaksanaan tugas dan fungsi Satuan di Daerah

    melaksanakan monitoring, evaluasi, dan menilai prestasi kerja pelaksanaan tugas bawahan secara berkala melalui sistem penilaian yang tersedia

    membuat laporan pelaksanaan tugas kepada atasan sebagai dasar pengambilan kebijakan

    menyampaikan saran dan pertimbangan kepada atasan baik secara lisan maupun tertulis berdasarkan kajian dan ktentuan yang berlaku sebagai bahan masukan guna kelancaran pelaksanaan tugas dan untuk menghindari penyimpangan

    melaksanakan tugas kedinasan lain sesuai dengan perintah atasan

    Bagian Kelima Seksi Pengendalian Ketentraman dan Ketertiban Umum Pasal 7 (1) Seksi Pengendalian Ketentraman dan Ketertiban Umum dipimpin oleh seorang Kepala Seksi yang mempunyai tugas pokok melaksanakan

  • 10 sebagian tugas Kepala Satuan dalam merumuskan kebijakan, koordinasi, pembinaan, pengendalian, dan pemberian bimbingan di bidang penyelenggaraan ketentraman dan ketertiban umum
  • (2) Untuk menyelenggarakan tugas pokok sebagaimana dimaksud pada ayat (1), Kepala Seksi Pengendalian Ketentraman dan Ketertiban Umum bertugas : a

    menyusun program kegiatan Seksi Pengendalian Ketentraman dan Ketertiban Umum berdasarkan hasil evaluasi kegiatan tahun sebelumnya dan peraturan perundang-undangan

    menjabarkan perintah atasan melalui pengkajian permasalahan dan peraturan perundang-undangan

    membagi tugas kepada bawahan sesuai dengan bidang tugasnya, memberikan arahan dan petunjuk secara lisan maupun tertulis guna meningkatkan kelancaran pelaksanaan tugas

    melaksanakan koordinasi dengan Kepala Seksi dan Kepala Subbagian Tata Usaha di lingkungan Satuan baik secara langsung maupun tidak langsung untuk mendapatkan masukan, informasi serta untuk mengevaluasi permasalahan agar diperoleh hasil kerja yang optimal

    mempelajari dan mengkaji peraturan perundang-undangan di bidang penyelenggaraan ketertiban umum dan ketentraman masyarakat guna terciptanya kelancaran dan ketertiban penyelengaraan kegiatan pemerintahan dan kemasyarakatan sesuai dengan peraturan perundang-undangan

    menyiapkan bahan penyusunan petunjuk teknis dan naskah dinas yang berkaitan dengan tertib pemerintahan, tertib lingkungan, (pengambilan sumber daya alam, penanggulangan bencana, penanggulangan sampah), tertib sosial (pengemis, gelandangan, orang terlantar) guna terciptanya kondisi ketertiban umum dan ketentraman masyarakat sesuai dengan peraturan perundangundangan

    melaksanakan fasilitasi kegiatan masyarakat dalam rangka menjaga ketertiban umum dan ketentraman masyarakat dengan cara melaksanakan patroli wilayah dan pencegahan tindak kriminalitas baik sendiri maupun bekerja sama dengan instansi keamanan terkait

    merencanakan, menyiapkan dan melaksanakan kegiatan penertiban wilayah guna terciptanya ketertiban umum dan ketentraman di masyarakat sesuai dengan peraturan perundang-undangan

    merencanakan, menyiapkan dan melaksanakan pengamanan kantor dan rumah dinas jabatan Bupati/Wakil Bupati serta pejabat lain yang dianggap perlu dalam rangka terciptanya keamanan fasilitas Daerah dan pejabat terkait

    merencanakan, menyiapkan dan melaksanakan kegiatan pengawalan dan pengamanan kerja Bupati/Wakil Bupati guna kelancaran pelaksanaan tugas Bupati/Wakil Bupati dan membantu pengawalan dan pengamanan tamu VVIP, pejabat negara,dan tamu-tamu resmi Daerah bekerja sama dengan aparat keamanan terkait guna terwujudnya keamanan dan keselamatan pejabat

    membantu tugas pengamanan kegiatan yang diselenggarakan Pemerintah Daerah atau instansi lain sesuai dengan peraturan perundang-undangan

    merencanakan, menyiapkan dan melaksanakan pembinaan terhadap tenaga pengamanan SKPD di Daerah

    melaksanakan monitoring, evaluasi, dan menilai prestasi kerja pelaksanaan tugas bawahan secara berkala melalui sistem penilaian

    membuat laporan pelaksanaan tugas kepada atasan sebagai dasar pengambilan kebijakan

    menyampaikan saran dan pertimbangan kepada atasan baik secara lisan maupun tertulis berdasarkan kajian dan ketentuan yang berlaku sebagai bahan masukan guna kelancaran pelaksanaan tugas dan untuk menghindari penyimpangan

    melaksanakan tugas kedinasan lain sesuai dengan perintah atasan

    Bagian Keenam Seksi Perlindungan Masyarakat Pasal 8 ( 1 ) Seksi Perlindungan Masyarakat dipimpin oleh seorang Kepala Seksi yang mempunyai tugas pokok melaksanakan sebagian tugas Kepala Satuan dalam merumuskan kebijakan, koordinasi, pembinaan, pengendalian, dan pemberian bimbingan di bidang perlindungan masyarakat

    ( 2 ) Untuk melaksanakan tugas pokok sebagaimana dimaksud pada ayat (1) Kepala Seksi Perlindungan Masyarakat bertugas : a

    menyusun program kegiatan Seksi Perlindungan Masyarakat berdasarkan hasil evaluasi kegiatan tahun sebelumnya dan peraturan perundang-undangan

    menjabarkan perintah atasan melalui pengkajian permasalahan dan peraturan perundang-undangan

    membagi tugas kepada bawahan sesuai dengan bidang tugasnya, memberikan arahan dan petunjuk secara lisan maupun tertulis guna meningkatkan kelancaran pelaksanaan tugas

    melaksanakan koordinasi dengan seluruh Kepala Subbagian Tata Usaha dan Kepala Seksi di lingkungan Satuan baik secara langsung maupun tidak langsung untuk mendapatkan masukan, informasi serta untuk mengevaluasi permasalahan agar diperoleh hasil kerja yang optimal

    mempelajari dan mengkaji peraturan perundang-undangan di bidang penyelenggaraan ketertiban umum dan ketenteraman masyarakat serta regulasi sektoral terkait lainnya guna mendukung kelancaran pelaksanaan tugas

    menyiapkan bahan penyusunan petunjuk teknis dan naskah dinas yang berkaitan dengan pembinaan, pemberdayaan dan peningkatan kesejahteraan anggota Satuan Perlindungan Masyarakat (Satlinmas) sesuai dengan peraturan perundang-undangan

    melaksanakan fasilitasi kegiatan pengerahan potensi Satuan Perlindungan Masyarakat (Satlinmas) dalam rangka penanggulangan bencana, membantu ketentraman masyarakat di Desa/Kelurahan, membantu pelaksanaan keamanan Pemilihan Umum (Pemilu legislatif, Pemilu Presiden dan Pemilu Kepala Daerah), pemilihan Kepala Desa/Perangkat Desa sesuai dengan peraturan perundang-undangan

    merencanakan, menyiapkan, dan melaksanakan pendidikan dan pelatihan bagi potensi Satuan Perlindungan Masyarakat (Satlinmas) guna meningkatkan keterampilan dan penguasaan tugas serta fungsi perlindungan masyarakat

    merencanakan, menyiapkan, dan melaksanakan pengadaan perlengkapan dan peralatan operasional Satuan Perlindungan Masyarakat (Satlinmas) guna menunjang pelaksanaan tugas berdasarkan peraturan perundang-undangan

    merencanakan, menyiapkan, dan melaksanakan pembinaan dan pelatihan dan penyiapan penugasan unit drumband/korsik Pemda guna mendukung penyelenggaraan upacara-upacara tingkat kabupaten

    menyiapkan bahan penyusunan kebijakan Satuan terkait dengan peningkatan kesejahteraan bagi anggota dan mantan anggota Satuan Perlindungan Masyarakat (Satlinmas) guna meningkatkan motivasi anggota dalam melaksanakan tugas

    melaksanakan monitoring, evaluasi, dan menilai prestasi kerja pelaksanaan tugas bawahan secara berkala melalui sistem penilaian yang tersedia

    membuat laporan pelaksanaan tugas kepada atasan sebagai dasar pengambilan kebijakan

    menyampaikan saran dan pertimbangan kepada atasan baik secara lisan maupun tertulis berdasarkan kajian dan ketentuan yang berlaku sebagai bahan masukan guna kelancaran pelaksanaan tugas dan untuk menghindari penyimpangan

    melaksanakan tugas kedinasan lain sesuai dengan perintah atasan

    BAB IV KELOMPOK JABATAN FUNGSIONAL Pasal 9 Kelompok Jabatan Fungsional mempunyai tugas melakukan kegiatan dalam menunjang tugas pokok Satuan

    Pasal 10 (1) Kelompok Jabatan Fungsional sebagaimana dimaksud dalam Pasal 8, terdiri dari sejumlah pejabat fungsional yang terbagi dalam berbagai kelompok sesuai dengan keahliannya

    (2) Jumlah jabatan fungsional sebagaimana dimaksud pada ayat (1) ditentukan berdasarkan kebutuhan dan beban kerja

    (3) Jenis dan jenjang jabatan fungsional sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diatur sesuai dengan peraturan perundangan-undangan

    (4) Pembinaan terhadap pejabat fungsional sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan sesuai dengan peraturan perundangan-undangan

    BAB V TATA KERJA Pasal 11 Kepala Satuan dalam melaksanakan tugasnya berdasarkan kebijakan yang ditetapkan oleh Bupati dan peraturan perundang-undangan

    Pasal 13 Setiap pejabat struktural pada kantor wajib mengawasi bawahannya masingmasing dan apabila terjadi penyimpangan agar mengambil langkah-langkah yang diperlukan sesuai dengan peraturan perundangan-undangan

    Pasal 14 (1) Setiap pejabat struktural pada satuan bertanggung jawab mengoordinasikan bawahan dalam lingkungan satuan

    (2) Pejabat struktural pada satuan sebagaimana dimaksud pada ayat (1), wajib memberikan bimbingan dan petunjuk untuk pelaksanaan tugas bawahan

    (3) Bimbingan dan petunjuk sebagaimana dimaksud pada ayat (2), wajib diolah dan dipergunakan sebagai bahan untuk menyusun laporan secara berkala dan tepat waktu

    (4) Hasil laporan sebagaimana dimaksud pada ayat (3), wajib disampaikan kepada pejabat struktural sebagaimana dimaksud pada ayat (1), untuk dijadikan pertimbangan dalam mengambil kebijakan satuan

    BAB IV PEMBIAYAAN Pasal 15 Biaya yang diperlukan untuk pelaksanaan tugas Satuan dibebankan pada Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah Kabupaten Kendal dan sumber lain yang diperoleh secara sah

    BAB V KETENTUAN PENUTUP Pasal 16 Pada saat Peraturan Bupati ini mulai berlaku, maka Peraturan Bupati Kendal Nomor 52 Tahun 2008 tentang Tugas Pokok, Fungsi, dan Uraian Tugas Jabatan Struktural pada Kantor Satuan Polisi Pamong Praja Kabupaten Kendal dicabut dan dinyatakan tidak berlaku

    Pasal 18 Peraturan Bupati ini mulai berlaku pada tanggal diundangkan

    Agar setiap orang mengetahuinya, memerintahkan pengundangan Peraturan Bupati ini dengan penempatannya dalam Berita Daerah Kabupaten Kendal

    Ditetapkan di Kendal pada tanggal BUPATI KENDAL, Diundangkan di Kendal pada tanggal SEKRETARIS DAERAH KABUPATEN KENDAL, WIDYA KANDI SUSANTI BAMBANG DWIYONO BERITA DAERAH KABUPATEN KENDAL TAHUN 2011 NOMOR SERI NO

  • 15 PENJELASAN ATAS PERATURAN BUPATI KENDAL NOMOR TAHUN 2011 TENTANG TUGAS POKOK, FUNGSI, URAIAN TUGAS JABATAN STRUKTURAL DAN TATA KERJA PADA SATUAN POLISI PAMONG PRAJA KABUPATEN KENDAL I
  • UMUM Peraturan Daerah Kabupaten Kendal Nomor 19 Tahun 2011 tentang Organisasi dan Tata Kerja Lembaga Lain Daerah dan Satuan Polisi Pamong Praja Kabupaten Kendal, yang diundangkan pada tanggal 25 Mei 2011 hanya memuat pembentukan, kedudukan, susunan organisasi, dan tugas pokok Lembaga Teknis Daerah dan Satuan Polisi Pamong Praja Kabupaten Kendal

    Peraturan Daerah tersebut perlu untuk ditindaklanjuti dengan Peraturan Bupati yang mengatur tentang tugas pokok, fungsi, uraian tugas jabatan struktural, dan tata kerja pada Satuan Polisi Pamong Praja Kabupaten Kendal

    Penyusunan Peraturan Bupati Kendal sebagaimana disebutkan di atas, bertujuan untuk memberikan landasan operasional bagi pejabat struktural dalam melaksanakan tugas-tugas kedinasan dan pengusulan serta pelaksanaan kegiatan yang dibiayai dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN), Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) Provinsi, dan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) Kabupaten Kendal setiap tahun anggaran

    Selain itu, Peraturan Bupati tersebut berfungsi sebagai pedoman dalam melaksanakan koordinasi antar pejabat struktural maupun antar Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) yang ada di Kabupaten Kendal, sehingga tidak terjadi duplikasi atau tumpang tindih penyusunan program dan penanganan sebuah kegiatan, dan pada akhirnya tujuan pelaksanaan kegiatan dapat tercapai secara berdaya guna dan berhasil guna

    Pengaturan tata kerja dalam Peraturan Bupati ini, dimaksudkan untuk meningkatkan koordinasi, integrasi, dan sinkronisasi secara vertikal dan horisontal dalam pelaksanaan tugas-tugas internal organisasi dalam mewujudkan tujuan yang ingin dicapai oleh organisasi tersebut

    Tata kerja juga menunjukkan garis komando yang merupakan gambaran hierarkhi yang ada di dalam organisasi

    Berdasarkan pertimbangan di atas, maka perlu menetapkan Peraturan Bupati Kendal tentang Penjabaran Tugas Pokok, Fungsi, Uraian Tugas Jabatan Struktural dan Tata Kerja pada Satuan Polisi Pamong Praja Kabupaten Kendal

    PASAL DEMI PASAL Pasal 1 Pasal 2 Pasal 3 Pasal 4

  • 16 Pasal 5 Pasal 6 Pasal 7 Pasal 8 Pasal 9 Pasal 10 Pasal 11 Pasal 12 Pasal 13 Pasal 14 Pasal 15 Pasal 16 Pasal 17 Pasal 18 TAMBAHAN BERITA DAERAH KABUPATEN KENDAL NOMOR