PDF -BAB II KAJIAN PUSTAKA 21 211 Pengertian Bahan Ajar - BAB II BAHAN RUJUKAN
Wait Loading...


PDF :1 PDF :2 PDF :3 PDF :4 PDF :5 PDF :6 PDF :7


Like and share and download

BAB II BAHAN RUJUKAN

BAB II KAJIAN PUSTAKA 21 211 Pengertian Bahan Ajar

BAB II BAHAN RUJUKAN 2.1 Akuntansi Biaya Akuntansi secara garis besar dapat dibagi menjadi dua tipe, yaitu akuntansi keuangan dan akuntansi manajemen. Akuntansi biaya bukan merupakan tipe akuntansi tersendiri

BAB II BAHAN RUJUKAN 2.1 Akuntansi Biaya Akuntansi secara garis besar dapat dibagi menjadi dua tipe, yaitu akuntansi keuangan dan akuntansi manajemen. Akuntansi biaya bukan merupakan tipe akuntansi tersendiri studentsrepo um edu my 1692 3 BAB II pdf 33 BAB II RUJUKAN LITERATUR 2 1 Pendahuluan Kajian kebolehbacaan dalam kalangan sarjana Barat bukanlah suatu yang asing Ia telah bertapak sejak sekian lama dan masih mendapat tempat dan berkembang hingga ke hari eprints undip ac id 44813 3

Related PDF

BAB II RUJUKAN LITERATUR 21 Pendahuluan

studentsrepo um edu my 1692 3 BAB II pdf 33 BAB II RUJUKAN LITERATUR 2 1 Pendahuluan Kajian kebolehbacaan dalam kalangan sarjana Barat bukanlah suatu yang asing Ia telah bertapak sejak sekian lama dan masih mendapat tempat dan berkembang hingga ke hari
PDF

BAB II TINJAUAN PUSTAKA - eprintsundipacid

eprints undip ac id 44813 3 BAB II pdf BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2 1 Sistem Rujukan Sistem rujukan adalah suatu sistem penyelenggaraan pelayanan kesehatan yang melaksanakan pelimpahan wewenang dan tanggungjawab atas kasus penyakit atau masalah kesehatan yang diselenggarakan secara timbal balik, baik vertical dalam
PDF

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 21 Sistem rujukan

eprints undip ac id 22010113120009 Lap KTI BAB 2 pdf 8 BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2 1 Sistem rujukan Rujukan adalah pelimpahan wewenang dan tanggung jawab atas kasus penyakit atau masalah kesehatan yang diselenggarakan secara timbal balik, baik
PDF

BAB II KAJIAN PUSTAKA - eprintsummacid

eprints umm ac id 35586 3 jiptummpp gdl desypuspit 49809 BAB II KAJIAN PUSTAKA A Kajian Teori 1 Bahan Ajar Bahan ajar adalah seperangkat sarana atau alat pembelajaran yang berisikan materi pembelajaran, metode, batasan batasan, dan cara mengevaluasi yang didesain secara sistematis dan menarik dalam rangka mencapai tujuan yang
PDF

BAB II KAJIAN PUSTAKA - repositoryukswedu

repository uksw edu bitstream 123456789 10913 2 T1 BAB II KAJIAN PUSTAKA Bab ini akan membahas kajian teori yang berisi tentang dua bahasan Bahasan yang pertama akan dijelaskan secara rinci pengertian modul, fungsi modul, karakteristik modul, unsur unsur modul, langkah langkah penyusunan modul, serta mengembangkan modul menjadi bahan ajar Bahasan yang kedua
PDF

BAB II TINJAUAN PUSTAKA A Tinjauan Teori 1 Definisi Puskesmas

repository ump ac id 4171 3 Listia Nurhidayah BAB II pdf BAB II TINJAUAN PUSTAKA A Tinjauan Teori 1 Definisi Puskesmas Puskesmas dibangun untuk menyelenggarakan pelayanan kesehatan dasar, menyeluruh, dan terpadu bagi seluruh masyarakat yang tinggal di wilayah kerjanya Kunjungan masyarakat pada suatu unit pelayanan kesehatan tidak saja dipengaruhi oleh kualitas pelayanan tetapi
PDF

BAB II KAJIAN PUSTAKA 21 211 Pengertian Bahan Ajar


PDF

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Keberhasilan suatu perusahaan dalam menjalankan usaha dan kegiatan operasinya tentu saja dipengaruhi oleh banyak faktor. Pemeliharaan hubungan yang baik di

PDF BAB I PENDAHULUAN A Latar Belakang Keberhasilan suatu eprints ums ac id 32007 2 BAB 20I pdf PDF BAB I PENDAHULUAN A Latar Belakang Keberhasilan suatu eprints ums ac id 50438 2 BAB 20I pdf PDF 1 BAB I PENDAHULUAN 1

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Peran Koperasi dirasa semakin penting dalam meningkatkan pertumbuhan ekonomi. Di Indonesia, Koperasi diharapkan mampu menjadi soko guru perekonomian. Koperasi

1 BAB I PENDAHULUAN 1 1 Latar Belakang Perkembangan kehidupan manusia yang semakin maju serta teknologi yang ikut berkembang pesat diharap? PENDAHULUAN 1 1 Latar Belakang Masalah Dalam beberapa tahun terakhir ini, teknologi komputer telah berkembang sangat pesat Perkembangan?

BAB II LANDASAN TEORI 2.1 Pengertian Laporan Keuangan Definisi laporan keuangan banyak dikemukakan beberapa ahli dan salah satunya Prof. Dr. Ridwan S. Sundjaja, Drs., M.S.B.A., & Dra. Inge Berlian, Ak,

PDF BAB II LANDASAN TEORI A Pengambilan Keputusan (Decision etheses uin malang ac id 1772 5 09410127 Bab 2 pdf PDF bab ii landasan teori repo unpasrepository unpas ac id 28072 4 BABB2 pdf PDF bab ii landasan teori Core

BAB I PENDAHULUAN 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Jasa audit mencakup pemerolehan dan penilaian bukti yang mendasari laporan keuangan historis suatu entitas yang berisi asersi yang dibuat oleh manajemen

1 BAB I PENDAHULUAN A Latar Belakang Masalah Kalau kita melihat perkembangan perekonomian di era globalisasi ini, semakin banyak bermunculan? 1 BAB I PENDAHULUAN 1 1 LATAR BELAKANG MASALAH Perkembangan sekolah di Surakarta sangatlah pesat baik itu negeri maupun

-1- SALINAN PERATURAN KEPALA LEMBAGA ILMU PENGETAHUAN INDONESIA REPUBLIK INDONESIA NOMOR 6 TAHUN 2016 TENTANG ORGANISASI DAN TATA KERJA BALAI PENELITIAN TEKNOLOGI BAHAN ALAM DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA Pembangunan Lima Tahun V yang tercantum dalam Pasal 5 ayat (1), Pasal 20 ayat (1), dan Pasal 23 DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA tinggi agama Islam yang berkualitas; 20 1 0 Nomo r 23

PERATURAN DAERAH KABUPATEN BENGKALIS NOMOR 06 TAHUN 2005 TENTANG PEMBENTUKAN ORGANISASI DAN TATA KERJA BADAN KEPEGAWAIAN DAERAH KABUPATEN BENGKALIS DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI BENGKALIS, Menimbang

hukum unsrat ac id perda perdabengkalis2004 4 pdf PEMERINTAH KABUPATEN BENGKALIS PERATURAN DAERAH KABUPATEN BENGKALIS NOMOR 04 TAHUN 2004 TENTANG PENEMPATAN TENAGA KERJA LOKAL DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI BENGKALIS, Menimbang a bahwa pada dasarnya Tenaga Kerja Lokal yang belum secara optimal dimanfaatkan oleh

BUPATI ACEH UTARA PROVINSI ACEH PERATURAN BUPATI ACEH UTARA NOMOR 26 TAHUN 2017 TENTANG SUSUNAN, KEDUDUKAN, TUGAS, FUNGSI, DAN TATA KERJA SEKRETARIAT MAJELIS ADAT ACEH KABUPATEN ACEH UTARA BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIM

PDF 1 BUPATI ACEH UTARA PROVINSI ACEH PERATURAN BUPATI acehutara go id 15 20DINAS 20LINGKUNGAN 20HIDUP 20DAN 20KEBERS PDF BUPATI ACEH UTARA PROVINSI ACEH PERATURAN BUPATI acehutara go id wp content DINAS 20PERTANAHAN pdf PDF bupati aceh

SALINAN BUPATI BELITUNG PROVINSI KEPULAUAN BANGKA BELITUNG PERATURAN BUPATI BELITUNG NOMOR 65 TAHUN 2016 TENTANG KEDUDUKAN, TUGAS DAN FUNGSI, SERTA TATA KERJA STAF AHLI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

ditjenpp kemenkumham go id files ld 2015 Perda Bangka Tengah Provinsi Kepulauan Bangka Belitung di Desa Selindung (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 163, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4792); 11 Peraturan Daerah Provinsi Kepulauan Bangka Belitung Nomor 4 Tahun 2012 tentang Pelestarian Adat Istiadat dan Pemberdayaan

BUPATI SUKOHARJO PERATURAN BUPATI SUKOHARJO NOMOR 61 TAHUN 2008

PEMERINTAH KABUPATEN SUKOHARJO - ditjenppkemenkumhamgoid

BUPATI SUKOHARJO PERATURAN BUPATI SUKOHARJO NOMOR 61 TAHUN 2008 TENTANG PENJABARAN TUGAS POKOK, FUNGSI DAN URAIAN TUGAS JABATAN STRUKTURAL PADA KANTOR PELAYANAN PERIZINAN TERPADU KABUPATEN SUKOHARJO BUPATI

semarang bpk go id wp Sukoharjo Nomor 9 Tahun 2016 pdf rancangan bupati sukoharjo provinsi jawa tengah peraturan daerah kabupaten sukoharjo nomor 9 tahun 2016 tentang pertanggungjawaban pelaksanaan anggaran tataruangpertanahan kab kab sukoharjo 14 2011 pdf BUPATI SUKOHARJO PERATURAN DAERAH KABUPATEN SUKOHARJO NOMOR 14 TAHUN

Home back515516517 518519520 Next
1

BAB II BAHAN RUJUKAN 2.1 Akuntansi Biaya Akuntansi secara garis besar dapat dibagi menjadi dua tipe, yaitu akuntansi keuangan dan akuntansi manajemen. Akuntansi biaya bukan merupakan tipe akuntansi tersendiri yang terpisah dari dua tipe akuntansi tersebut, namun merupakan bagian dari keduanya. Apabila biaya digunakan dalam organisasi oleh para manajer untuk mengevaluasi kinerja operasi dan personalia, atau sebagian dasar untuk pengambilan keputusan, di katakan biaya karena digunakan untuk tujuan akuntansi manajemen. Sedangkan apabila biaya itu digunakan oleh pihak luar seperti pemegang saham atau kreditur, untuk mengevaluasi kinerja manajemen puncak dan pengambilan keputusan organisasi, dikatakan biaya karena digunakan untuk tujuan akuntansi keuangan. Adapun beberapa hal yang membedakan akuntansi biaya dan akuntansi manajemen secara jelas, yang dikemukakan oleh Sunarto (2003:2), dalam bukunya Akuntansi Biaya di bawah ini : 1. Akuntansi manajemen menyangkut hal yang lebih luas karena menyangkut keperluan ekstern dan intern sedangkan akuntansi biaya hanya berkaitan dengan intern saja. 2. Akuntansi Biaya menyangkut klasifikasi pengukuran, pengumpulan analisis biaya produksi sedangkan menyangkut akuntansi menajemen lebih banyak dalam penggunaan informasi biaya untuk menunjang fungsi dalam pengambilan keputusan Pengertian Akuntansi Biaya Ada beberapa definisi akuntansi biaya yang dikemukakan oleh para ahli diantaranya : Menurut Muhadi dan kawan kawan (2001:1), dalam bukunya Akuntansi Biaya adalah sebagai berikut :

2


Tinjauan dari aktivitasnya, akuntansi dapat didefinisikan sebagai proses pencatatan, penggolongan, peringkasan dan penyajian biaya biaya pembuatan dan penjualan barang jadi (produk) atau penyerahan jasa, dengan cara-cara tertentu, serta menafsirkan hasilnya. Apabila ditinjau dari fungsinya akuntansi biaya dapat didefinisikan sebagai suatu kegiatan yang menghasilkan informasi biaya yang dapat dipakai sebagai dasar pertimbangan dalam pengambilan keputusan manajemen. Sunarto (2003:3), dalam bukunya Akuntansi Biaya mengemukakan bahwa : Akuntansi Biaya merupakan bagian dari akuntansi keuangan yang membahas mengenai penentuan harga pokok produk. Mulyadi (2005:7), dalam bukunya Akuntansi Biaya menyebutkan bahwa akuntansi biaya, yaitu : Proses pencatatan, penggolongan, peringkasan, dan penyajian biaya pembuatan dan penjualan produk atau jasa, dengan cara-cara tertentu, serta penafsiran terhadapnya. Mursyidi (2008:10), dalam bukunya Akuntansi Biaya bahwa yang dimaksud dengan akuntansi biaya, yaitu : Proses pencatatan, penggolongan, peringkasan dan pelaporan biaya pabrikasi, dan penjualan produk dan jasa, dengan cara-cara tertentu, serta penafsiran terhadap hasil-hasilnya. Dari definisi-definisi tersebut di atas maka dapat disimpulkan bahwa akuntansi biaya, yaitu : 1. Merupakan proses pencatatan, penggolongan, peringkasan dan penyajian biaya-biaya; 2. Yang disajikan dari proses tersebut berupa informasi biaya tentang pembuatan dan penjualan barang jadi (produk) atau penyerahan jasa; 3. Dilakukan dengan cara-cara tertentu, serta menafsirkan hasilnya;

3


4. Dan merupakan bagian dari akuntansi keuangan yang membahas mengenai penentuan harga pokok produk Tujuan Akuntansi Biaya Secara umum tujuan akuntansi biaya adalah menyediakan informasi yang dibutuhkan oleh manajemen dalam rangka mengelola perusahaan. Informasi tersebut adalah informasi biaya. Akuntansi biaya dapat membantu manajemen dalam melaksanakan analisis biaya serta perencanaan dan pengendalian, juga dapat dipergunakan dalam menetapkan harga pokok produk yang dihasilkan. Mulyadi (2005:7-8), dalam buku Akuntansi Biaya mengemukakan bahwa : Akuntansi biaya mempunyai tiga tujuan pokok yaitu penentuan harga pokok produk, pengendalian biaya dan pengambilan keputusan khusus. Ketiga tujuan pokok akuntansi biaya tersebut dapat diuraikan secara singkat, sebagai berikut : 1. Penentuan Harga Pokok Produk. Untuk memenuhi tujuan penentuan harga pokok produk, akuntansi biaya mencatat, menggolongkan, dan meringkas biaya-biaya pembuatan produk atau penyerahan jasa. Biaya yang dikumpulkan adalah biaya yang telah terjadi di masa lalu atau biaya historis. Umumnya akuntansi biaya untuk penentuan harga pokok produk ini ditujukan untuk memenuhi kebutuhan pihak perusahaan. 2. Pengendalian Biaya. Di dalam pengendalian ini, akuntansi biaya bertugas untuk memantau apakah pengeluaran biaya yang sesungguhnya sesuai dengan biaya yang seharusnya. Akuntansi biaya untuk tujuan pengendalian biaya ini lebih ditujukan untuk memenuhi kebutuhan pokok perusahaan.

4


3. Pengambilan Keputusan Khusus. Pengambilan keputusan khusus menyangkut masa yang akan datang. Akuntansi biaya untuk pengambilan keputusan khusus ini menyajikan biaya masa yang akan datang (future cost), yang merupakan hasil dari suatu proses peramalan. Laporan akuntansi biaya untuk memenuhi tujuan pengambilan keputusan adalah bagian dari akuntansi manajemen. Menurut Mursyidi (2008:11), Akuntansi Biaya memiliki tiga tujuan utama : 1. Menentukan Harga Pokok Produk atau Jasa; 2. Mengendalikan Biaya; 3. Memberikan Informasi Peranan Akuntansi Biaya Peranan akuntansi biaya menurut Carter dan Usry (2002:11) dalam bukunya Akuntansi Biaya, yaitu : 1. Membuat dan melaksanakan rencana dan anggaran untuk operasi dan kondisi-kondisi kompetetif dan ekonomi yang telah diprediksikan sebelumnya; 2. Menetapkan metode perhitungan biaya yang memungkinkan pengendalian aktivitas, mengurangi biaya dan memperbaiki kualitas; 3. Mengendalikan kuantitas fisik dari persediaan, dan menentukan biaya dari setiap produk dan jasa yang dihasilkan untuk tujuan penetapan harga dan evaluasi kinerja dari suatu produk, departemen atau divisi; 4. Menentukan biaya dan laba perusahaan untuk satu tahun periode akuntansi atau untuk periode yang lebih pendek; 5. Memilih diantara dua atau lebih alternatif jangka pendek atau jangka panjang yang dapat mengubah pendapatan atau biaya.

5


Dari pernyataan di atas dapat dijadikan gambaran mengenai pentingnya akuntansi biaya bagi perusahaan, yaitu untuk memberikan informasi biaya dan informasi dasar bagi manajemen sebagai alat kendali bagi manajemen perusahaan itu sendiri. 2.2 Pengertian dan Klasifikasi Biaya Biaya merupakan objek yang dicatat, digolongkan dan disajikan oleh akuntansi biaya. Konsep dan istilah biaya ini dikembangkan selaras dengan kebutuhan para akuntan, ekonomi dan insinyur. Biaya merupakan tanggungjawab manajemen. Manajemen melakukan perencanaan biaya termasuk penetapan tujuan serta perinciannya, manajemen juga melakukan pengawasan atau pengendalian agar penetapan tujuan tersebut dapat tercapai. Dalam akuntansi keuangan istilah biaya dikenal sebagai pengorbanan atau beban dalam memperoleh barang atau jasa. Pengorbanan itu harus diukur apakah dengan pengeluaran uang, penyerahan jasa atau bentuk lainnya. Sedangkan dalam akuntansi manajemen, biaya mempunyai berbagai macam arti tergantung cara penggunaannya. Hal tersebut diakibatkan karena banyaknya keragaman biaya dan banyaknya cara penggolongan biaya yang dilakukan berdasarkan keperluannya menurut pandangan manajemen Pengertian Biaya Definisi biaya menurut Mulyadi (2005:8-10), dalam bukunya Akuntansi Biaya bahwa : Dalam arti luas biaya adalah pengorbanan sumber ekonomi yang diukur dengan satuan uang, yang telah terjadi atau yang kemungkinan akan terjadi untuk tujuan tertentu. Dalam arti sempit biaya diartikan sebagai pengorbanan sumber ekonomi untuk memperoleh aktiva. Ada empat unsur pokok dalam definisi biaya tersebut di atas : 1. Biaya merupakan pengorbanan sumber ekonomi; 2. Diukur dalam satuan uang; 3. Yang telah terjadi atau yang secara potensial akan terjadi;

6


4. Pengorbanan tersebut untuk tujuan tertentu. Definisi biaya menurut American Institute of Certified Public Accountant (AICPA) yang sebagaimana ditutup oleh Masiyah Kholmi dan Yuningsih (2004:14), dalam bukunya Akuntansi Biaya menyatakan bahwa : Biaya adalah pengurangan pada aktiva netto sebagai akibat digunakannya jasa-jasa ekonomi untuk menciptakan penghasilanpenghasilan. Dari definisi - definisi di atas dapat diambil kesimpulan bahwa biaya adalah : 1. Merupakan sumber ekonomi yang telah atau akan dikorbankan, dikonsumsi, atau dimanfaatkan untuk memperoleh pendapatan dan penghasilan; 2. Merupakan pengurangan pada aktiva netto sebagai akibat digunakanya jasa-jasa ekonomi untuk memperoleh penghasilan. Istilah biaya (costs) ini sering kali digunakan dalam arti yang sama dengan istilah beban (expense). Namun, sebenarnya biaya dan beban itu mempunyai pengertian yang berbeda. Menurut Ikatan Akuntansi Indonesia dalam Standar Akuntansi Keuangan (2007:13), beban dapat didefinisikan sebagai berikut : Penurunan manfaat ekonomi selama suatu periode akuntansi dalam bentuk arus keluar atau berkurangnya aset atau terjadinya kewajiban yang mengakibatkan penurunan ekuitas yang tidak menyangkut pembagian kepada penanaman modal. Carter dan Usry (2002:30), dalam bukunya Akuntansi Biaya mengemukakan bahwa : Beban dapat didefinisikan sebagai aliran keluar terukur dan barang atau jasa, yang kemudian ditandingkan dengan pendapatan untuk menentukan laba, atau sebagai:...penurunan dalam aktiva bersih sebagai akibat dari penggunaan jasa ekonomis dalam menciptakan pendapatan atau pengenaan pajak oleh badan pemerintah.

7


Setelah melihat beberapa pengertian mengenai biaya dan beban di atas, maka dapat disimpulkan bahwa antara biaya dan beban mempunyai perbedaan yaitu : 1. Biaya (costs) merupakan pengorbanan sumber ekonomi yang diukur dengan uang yang akan memberikan manfaat di masa yang akan datang sehingga merupakan aktiva yang dicantumkan dalam perkiraan neraca; 2. Beban (expense) merupakan biaya-biaya yang telah memberikan manfaat dan dicantumkan dalam perkiraan laba rugi Klasifikasi Biaya Klasifikasi biaya merupakan proses pengelompokkan sistematis atau seluruh elemen yang ada ke dalam golongan-golongan tertentu yang lebih ringkas dalam memberikan informasi yang lebih tepat dan akurat serta memiliki arti yang penting dan perlu diklasifikasikan untuk pengembangan data atau pun biaya yang akan membantu manajemen untuk mencapai sasaran. Hal tersebut dikarenakan biaya yang diperlukan berbeda-beda sesuai dengan tujuan yang berbeda pula. Dengan kata lain tidak ada suatu cara penggolongan biaya yang dapat dipakai untuk semua tujuan yaitu menyajikan biaya. Hal tersebut sesuai dengan konsep-konsep biaya yaitu diferent costs for diferent purpose artinya untuk tujuan penggunaan informasi biaya yang berbeda, diperlukan klasifikasi biaya yang berbeda pula. Dengan demikian, suatu klasifikasi biaya telah dapat digunakan untuk memenuhi berbagai tujuan. Mulyadi (2005:14-17), dalam bukunya Akuntansi Biaya dalam perusahaan manufaktur biaya diklasifikasikan menurut : 1. Objek Pengeluaran; 2. Fungsi Pokok Dalam Perusahaan; 3. Hubungan Biaya Dengan Sesuatu Yang Dibiayai; 4. Perilaku Biaya Dalam Hubungan Dengan Perubahan Volume Kegiatan; 5. Jangka Waktu Manfaatnya.

8


Pengklasifikasian di atas dapat diuraikan sebagai berikut : 1. Objek Pengeluaran. Penggolongan biaya didasarkan pada objek yang dikeluarkan, seperti nama objek pengeluaran adalah pengeluaran bahan bakar maka semua pengeluaran biaya tersebut disebut biaya bahan bakar. 2. Fungsi Pokok Dalam Perusahaan. Dalam perusahaan manufaktur, ada tiga fungsi pokok, yaitu biaya produksi, biaya pemasaran dan biaya administrasi dan umum. a. Biaya Produksi Biaya Produksi adalah biaya yang terjadi untuk mengolah bahan baku menjadi produk jadi yang siap dijual. Biaya produksi di bagi menjadi tiga unsur yaitu bahan baku, biaya tenaga kerja langsung dan biaya overhead pabrik. b. Biaya Pemasaran Biaya Pemasaran merupakan biaya yang dikeluarkan dalam hubungannya dengan usaha untuk memperoleh pesanan dan memenuhi pesanan. Contohnya biaya iklan, biaya angkutan dari gudang perusahaan ke gudang pembeli, gaji karyawan yang melaksanakan kegiatan pemasaran. c. Biaya Administrasi dan Umum Biaya Administrasi dan Umum merupakan biaya untuk koordinasi kegiatan produksi dan pemasaran produk. Contohnya adalah gaji karyawan bagian keuangan, akuntansi, personalia, biaya pemeriksa akuntan. 3. Hubungan Biaya Dengan Sesuatu Yang Dibiayai. Sesuatu yang dibiayai dapat berupa produk atau departemen. Dalam hubungannya dengan sesuatu yang dibiayai, biaya dapat dikelompokan menjadi 2 golongan, yaitu biaya langsung (direct cost), dan biaya tidak langsung (indirect cost).

9


a. Biaya Langsung adalah biaya yang menjadi penyebabnya adalah karena adanya sesuatu yang dibiayai, jika sesuatu yang dibiayai tidak ada, maka biaya langsung itu tidak terjadi. Dengan demikian biaya langsung akan mudah diidentifikasi dengan sesuatu yang dibiayai. b. Biaya Tidak Langsung adalah biaya yang terjadi yang tidak hanya disebabkan oleh sesuatu yang dibiayai, biaya tidak langsung dalam hubungannya dengan produksi disebut dengan istilah biaya produksi tidak langsung atau biaya overhead pabrik. 4. Perilaku Biaya Dalam Hubungannya Dengan Perubahan Volume Kegiatan. Dalam hubungannya dengan perubahan volume kegiatan, biaya dapat digolongkan menjadi biaya variabel, biaya tetap, biaya semi variabel. a. Biaya tetap adalah biaya yang tetap jumlah totalnya tetap dalam kisaran volume produksi yang berubah-ubah. b. Biaya variabel adalah biaya yang jumlah totalnya berubah sebanding dengan jumlah produksi. Contohnya biaya bahan baku, biaya tenaga kerja langsung. c. Biaya semi variabel adalah biaya yang berubah tidak sebanding dengan perubahan volume produksi, biaya semi variabel mengandung unsur biaya tetap dan biaya variabel. 5. Jangka Waktu Manfaatnya. Berdasarkan jangka waktu manfaatnya, biaya dapat digolongkan menjadi pengeluaran modal (capital expenditures) dan pengeluaran pendapatan (revenue expenditure). a. Pengeluaran modal (capital expenditures) adalah biaya yang mempunyai manfaat lebih dari satu periode akuntansi. Contohnya pembelian aktiva tetap. b. Pengeluaran pendapatan (revenue expenditure) adalah biaya yang mempunyai manfaat dalam periode akuntansi terjadinya pengeluaran tersebut. Contohnya biaya telepon, biaya iklan.

10


Menurut Sunarto (2003:5) dalam bukunya Akuntansi Biaya, biaya produksi dipilah sesuai kebutuhan dalam kelompok, yaitu sebagai berikut : 1. Menurut Unsur dan Komponen Biaya a. Biaya Bahan Baku atau Bahan Langsung Biaya ini timbul karena pemakaian bahan. Biaya bahan baku merupakan harga pokok bahan yang dipakai dalam produksi untuk membuat barang. Biaya bahan baku merupakan bagian dari harga pokok barang jadi yang akan dibuat. b. Biaya Tenaga Kerja Langsung Biaya tenaga kerja langsung merupakan gaji dan upah yang diberikan tenaga kerja yang terlibat langsung dalam pengolahan barang. c. Biaya Overhead Pabrik Biaya ini timbul terutama karena pemakaian fasilitas untuk mengolah barang berupa mesin, alat-alat, tempat kerja dan kemudahan lain. Biaya overhead pabrik adalah semua biaya selain bahan baku dan tenaga kerja langsung. 2. Menurut Perilaku terhadap Volume a. Biaya tetap Biaya tetap merupakan biaya yang mempuyai tingkah laku tetap tidak berubah terhadap perubahan volume kegiatan. Biaya tetap tidak berubah meskipun kegiatan produksi berubah. b. Biaya variabel Biaya variabel merupakan biaya yang mempunyai tingkah laku berubah sebanding dengan perubahan volume kegiatan produksi tersebut. 3. Menurut Kedekatannya dengan Produk a. Biaya langsung Biaya disebut biaya langsung apabila ditelusuri pada barang, jadi mudah dilacak misalnya biaya bahan untuk membuat roti adalah terigu, gula dan sebagainya.

11


b. Biaya tidak langsung Merupakan biaya yang tidak dapat ditelusuri pada barang jadi. 4. Klasifikasi Menurut Kegiatan Produksi a. Biaya desain; b. Biaya pengadaan; c. Biaya pengemasan mutu; d. Biaya pengepakan. Untuk keperluan pengawasan, biaya dapat dikelompokan ke dalam biaya yang dapat dikuasai (controllable) dan biaya yang tidak dapat dikuasai (uncontrollable). Untuk keperluan pengambilan keputusan biaya dikelompokkan dalam biaya relevan dan tidak relavan, biaya opportunity, dan biaya penutupan usaha (shut-down). Biaya tersebut memiliki pengertian sebagai berikut : 1. Biaya Relevan Adalah biaya yang patut dipertimbangkan untuk suatu pengambilan keputusan. Biaya relevan adalah biaya yang jumlahnya berbeda pada dua atau lebih pilihan. 2. Biaya Tidak Relevan Adalah biaya yang tidak patut dipertimbangkan untuk suatu pengambilan keputusan. Biaya dikatakan tidak relevan bila biaya tersebut jumlahnya sama pada pilihan yang berbeda. 3. Biaya Opportunity Adalah pendapatan yang hilang karena pemilihan alternatif yang lain. misalnya sebuah kamar kos dipakai oleh pemiliknya untuk usaha persewaan komputer. Catatan usaha persewaan harus memasukan biaya sewa kamar tersebut sebagai biaya yang diperhitungkan. 4. Biaya Penutupan Usaha Adalah biaya yang tetap dikeluarkan meskipun suatu usaha berhenti.

12


2.3 Pengertian Tenaga Kerja, Klasifikasi Tenaga Kerja dan Klasifikasi Biaya Tenaga Kerja Pengertian Tenaga Kerja Definisi tenaga kerja menurut Sunarto (2003:30), dalam bukunya Akuntansi Biaya bahwa : Tenaga Kerja adalah usaha fisik atau mental yang dipergunakan dalam membuat barang. Menurut Masiyah Kholmi dan Yuningsih (2004:41) dalam bukunya Akuntansi Biaya bahwa : Tenaga kerja merupakan usaha fisik atau mental yang dikeluarkan karyawan untuk mengolah produk. Menurut Mulyadi (2005:319), dalam bukunya Akuntansi Biaya bahwa : Tenaga kerja merupakan usaha fisik atau mental yang dikeluarkan karyawan untuk mengolah produk. Dari definisi-definisi di atas Penulis dapat mengambil kesimpulan bahwa tenaga kerja merupakan usaha dalam bentuk fisik atau mental yang dikeluarkan oleh karyawan dalam membuat barang dan untuk mengolah produk Klasifikasi Tenaga Kerja Menurut Mulyadi (2000: ), dalam bukunya Akuntansi Biaya bahwa dalam perusahaan manufaktur pengklasifikasian tenaga kerja dapat dilakukan sebagai berikut : 1. Penggolongan menurut fungsi pokok dalam organisasi perusahaan. Organisasi dalam perusahaan manufaktur dibagi ke dalam tiga fungsi pokok, yaitu produksi, pemasaran, dan administrasi. Dengan demikian tenaga kerja pemasaran dan tenaga kerja administrasi dan umum. Pembagian ini bertujuan untuk membedakan

13


biaya tenaga kerja yang merupakan unsur harga pokok produksi, melainkan unsur biaya usaha. 2. Penggolongan menurut departemen-departemen perusahaan. Tenaga kerja dalam departemen-departemen produksi digolongkan sesuai dengan bagian-bagian yang dibentuk dalam perusahaan, misalnya departemen produksi terdiri dari tiga departemen, yaitu: Bagian Pulp, Bagian Kertas dan Bagian Penyempurnaan. Tenaga kerja yang bekerja di departemen-depertemen non produksi digolongkan pula menurut departemen yang menjadi tempat kerja mereka, contohnya : Bagian Akuntansi, Bagian Personalia, dan Bagian Lainlain. Penggologan semacam ini dilakukan untuk memudahkan pengendalian terhadap biaya tenaga kerja yang terjadi dalam tiap departemen yang dibentuk dalam perusahaan. 3. Penggolongan menurut jenis pekerjaannya. Dalam suatu departemen, tenaga kerja dapat digolongkan menurut sifat pekerjaannya, contohnya dalam suatu departemen produksi, tenaga kerja digolongkan sebagai berikut : Operator, Mandor dan Penyelia. Penggolongan semacam ini digunakan sebagai dasar penetapan deferensiasi upah standar kerja. 4. Penggolongan menurut hubungan dengan produk. Dalam hubungannya dengan produk, tenaga kerja dibagi menjadi : Tenaga Kerja Langsung dan Tenaga Kerja Tidak Langsung. Tenaga kerja langsung adalah semua karyawan yang secara langsung ikut serta memproduksi produk jadi, sedangkan tenaga kerja tidak langsung dapat didefinisikan sebagai tenaga kerja yang upahnya tidak dapat diperhitungkan secara langsung kepada produk Klasifikasi Biaya Tenaga Kerja Klasifikasi biaya tenaga kerja menurut Mulyadi (2000:345), dalam bukunya Akuntansi Biaya yaitu :

14


Biaya tenaga kerja dapat dibagi ke dalam tiga golongan besar yaitu : (1) Gaji dan Upah reguler yaitu jumlah gaji dan upah bruto dikurangi dengan potongan-potongan lain-lain, seperti pajak penghasilan karyawan dan biaya asuransi hari tua, (2) premi lembur, (3) biayabiaya yang berhubungan dengan tenaga kerja. 1. Gaji dan Upah. Salah satu cara menghitung dalam menghitung upah karyawan adalah dengan mengalikan tarif upah dengan jam kerja karyawannya. Maka menentukan untuk upah seorang karyawan perlu dikumpulkan data jumlah jam kerjanya selama periode waktu tertentu. 2. Premi Lembur. Jika karyawannya bekerja lebih dari empat puluh jam dalam satu minggu, maka mereka berhak menerima uang lembur atau premi lembur. Perlakuan terhadap premi lembur dapat ditambahkan pada upah tenaga kerja langsung dan dibebankan pada pekerjaan atau departemen tempat terjadinya lembur tersebut. 3. Biaya-biaya yang berhubungan dengan tenaga kerja. Biaya yang berhubungan dengan tenaga kerja adalah setup time dan idle time. a. Setup time adalah waktu yang diperlukan untuk memulai produksi. Dan dibutuhkan sejumlah biaya juga untuk memulai produksi yang biasa disebut biaya permulaan produksi. Biayabiaya itu meliputi pengeluaran-pengeluaran untuk pembuatan rancangan bangun, pelatihan bagi karyawan, dan penyusunan mesin dan peralatan. Ada tiga cara perlakuan terhadap biaya pemula produksi: 1. Dimasukan ke dalam kelompok Biaya Tenaga Kerja Langsung. 2. Dimasukkan sebagai unsur Biaya Overhead Pabrik. 3. Dibebankkan kepada pesanan yang bersangkutan. b. Idle time. Dalam mengolah produk, seringkali terjadi hambatanhambatan kerusakan mesin atau kekurangan pekerjaan. Hal ini menimbulkan waktu menganggur bagi karyawan. Biaya-biaya yang dikeluarkan selama waktu menganggur ini diperlakukan sebagai unsur biaya overhead.

15


2.4 Gaji dan Upah Istilah gaji dan upah merupakan dua bentuk kompensasi yaitu imbalan jasa yang diberikan secara teratur dengan jumlah tertentu oleh perusahaan pada karyawan atas kontribusi tenaganya yang telah diberikan untuk mencapai tujuan perusahaan Pengertian Gaji dan Upah Menurut Sadono Sukirno (2004:187), dalam bukunya Pengantar Bisnis bahwa : Gaji merupakan pembayaran langsung yang didasarkan pada periode tertentu dari waktu kerja seperti : Seminggu, Sebulan atau Setahun. Sadono Sukirno juga mengemukakan pengertian upah yaitu : Upah merupakan pembayaran langsung yang ditentukan dari banyaknya waktu atau jam kerja dan dari banyaknya barang yang mampu dihasilkan oleh para pekerja, atau upah merupakan pembayaran kepada pekerja harian atau pekerja yang memiliki posisi rendah. Dari definisi-definisi di atas dapat disimpulkan bahwa gaji dan upah berbeda yaitu gaji merupakan balas jasa kepada karyawan yang memiliki jenjang jabatan dan didasarkan periode tertentu dari waktu kerja, sedangkan upah adalah yang tidak banyaknya waktu atau jam kerja dan banyaknya barang yang mampu dihasilkan karyawan Tujuan dan Fungsi Gaji dan Upah Pada suatu perusahaan dalam suatu hubungan kerja adanya gaji dan upah tujuannya adalah untuk dijadikan salah satu aspek yang harus dicapai oleh karyawan maupun perusahaan. Adapun fungsi dari gaji dan upah yaitu sebagai balas jasa atas hasil kerja karyawan perusahaan yang nantinya perusahaan akan memberi gaji dan upah dan sebagai pemicu untuk meningkatkan produktivitas karyawan dalam melaksanakan pekerjaannya.

16


2.5 Akuntansi Biaya Tenaga Kerja Pemakai jasa tenaga kerja dalam proses produksi meliputi : pencatatan waktu kerja atau satuan produk yang dikerjakan (khusus untuk tenaga kerja yang upahnya dihitung berdasarkan waktu kerja atau satuan produk yang dikerjakan), pembuatan daftar gaji dan upah tenaga kerja, dan pembayaran gaji dan upah. Akuntansi biaya tenaga kerja yang diperlukan adalah pencatatan waktu kerja, perhitungan jumlah biaya tenaga kerja dan distribusi biaya tenaga kerja Pencatatan Waktu Kerja Pencatatan waktu jam kerja umumnya ditangani oleh fungsi personalia. Akan tetapi, pada perusahaan tertentu ditangani oleh bagian tersendiri. Untuk menentukan upah seorang karyawan perlu dikumpulkan data jumlah jam kerjanya selama periode waktu tertentu. Dalam perusahaan yang menggunakan metode harga pokok pesanan, dokumen pokok untuk mengumpulkan waktu kerja karyawan adalah kartu hadir dan kartu jam kerja. Sedangkan dalam perusahaan yang menggunakan metode harga pokok proses, kartu jam kerja tersebut tidak diperlukan karena karyawan melakukan pekerjaan atau membuat produk yang sama dalam departemen tertentu dari hari ke hari, sehingga distribusi biaya tenaga kerja tidak diperlukan Perhitungan Jumlah Biaya Tenaga Kerja Berdasarkan catatan waktu kerja, selanjutnya dibuat rekapitulasi daftar gaji dan upah meliputi gaji dan upah seluruh karyawan perusahaan. Komponen perhitungan jumlah biaya tenaga kerja tersebut meliputi upah tenaga kerja yang dibayarkan berdasarkan jam kerja atau unit produksi, gaji tetap, insentif atau bonus dan tunjangan-tunjangan yang diberikan, serta potongan yang dikenakan kepada masing-masing tenaga kerja. Jurnal yang dibuat sehubungan dengan perhitungan biaya tenaga kerja tersebut adalah sebagai berikut :

17


Gaji dan Upah Utang PPh Karyawan Utang gaji dan Upah Jurnal untuk mencatat pembayaran gaji dan upah kepada masing-masing karyawan adalah sebagai berikut : Utang gaji dan Upah Kas Jurnal yang dibuat saat pembayaran pajak penghasilan karyawan ke Kas Negara adalah sebagai berikut : Utang PPh Karyawan Kas Distribusi Biaya Tenaga Kerja Jumlah yang dipakai, selanjutnya oleh fungsi akuntansi, biaya ke dalam perusahaan didistribusikan ke dalam kelompok biaya, sesuai dengan departemen atau bagian fungsional tempat kerja, yang umumnya terdiri atas departemen produksi, departemen pemasaran, dan departemen administrasi dan umum. Jurnal yang dibuat untuk mendistribusikan gaji dan upah sebagai berikut: Biaya Dalam Proses Tenaga Kerja Langsung Biaya Overhead Pabrik Sesungguhnya Biaya Pemasaran Biaya Administrasi dan Umum Gaji dan Upah Masing-masing rekening yang di debet dalam jurnal biaya tenaga kerja, disesuaikan dengan jumlah gaji dan upah yang dibebankan kepada produk atau departemen yang bersangkutan. Rekening Barang Dalam Proses Biaya Tenaga Kerja Langsung digunakan untuk pembebanan gaji dan upah dari tenaga kerja tidak langsung produksi.

18


Sedangkan rekening Biaya Administrasi dan Umum dalam jurnal tersebut digunakan untuk pembebanan gaji dan upah dari tenaga kerja di Bagian Administrasi dan Umum. Demikian pula rekening biaya pemasaran digunakan untuk pembebanan gaji dan upah tenaga kerja Bagian Pemasaran.